Tuesday, November 9, 2010

No 1 Best-seller


Alhamdulillah, selama tiga minggu berturutan buku 'Bila Allah Menduga Kita' menjadi no. 1 best-seller dalam senarai list MPH bookstore (salah satu bookstore terbesar di Malaysia).

http://bookgalaxo.com/category/best-sellers/

MPH Bestsellers List for Week Ending Nov 7, 2010

Local Author
1) Bila Allah Menduga Kita by Syed Alwi Al-Atas

2) Indahnya Hidup Bersyariat (Panduan Fardu Ain Lengkap Bergambar) by Dato Ismail Kamus & Mohd Azrul Azlen

3) For Mum: Forever and After by Abdul Aziz Zain Hashim

4) Ketuk-Ketuk Sheila Rusly : 62 Himpunan Resipi Selebriti dari Rancangan TV Ketuk-Ketuk Ramadan by Sheila Rusly

5) Indahnya Amalan Doa by Dato’ Ismail Kamus


MPH Bestsellers List for Week Ending Oct 31, 2010

Local Author
1) Bila Allah Menduga Kita by Syed Alwi Al-Atas

2) Indahnya Hidup Bersyariat (Panduan Fardu Ain Lengkap Bergambar) by Dato Ismail Kamus & Mohd Azrul Azlen

3) Indahnya Amalan Doa by Dato’ Ismail Kamus

4) Smart Parents Richer Kids by Azizi Ali; Zaid Mohamad

5) Laluan ke 2 – ke Puncak (Bacaan untuk Mereka yang Sedang Gagal, Orang Berjaya Dilarang Membaca) by Dr HM Tuah Iskandar Al-Haj


MPH Bestsellers List for Week Ending Oct 24, 2010

Local Author

1) Bila Allah Menduga Kita by Syed Alwi Al-Atas

2) Di Mana Dia Di Hatiku? Allah itu Hampir Tapi, Kenapa Aku Masih Meminggir? Akalku Alpa Berfikir, Hatiku Lupa Berzikir… by Pahrol Mohd Juoi

3) Jadi ‘Cool + Positif: Psikologi Suka-Suka (Kompilasi Ruangan Psikologi Majalah Remaja) by editor-Wan Erni Liza Mat Izatzi

4) Indahnya Amalan Doa by Dato’ Ismail Kamus

5) Location, Timing & Branding by Ho Chin Soon

Monday, November 8, 2010


Syukran: Usaha Tuan Memang Wajar dihargai!
Salam ukhuwwah.

By: Rashidah Razak

Pada hari yang bening ini,saya ingin berkongsi rasa bagi merakamkan terima kasih di atas kesudian penulis buku Bila Allah Menduga Kita mengambil ulasan peribadi saya tentang buku karangan beliau.Pada hemat saya,untuk menyiapkan buku tersebut pasti menuntut pengorbanan masa,tenaga serta jihad yang cukup tinggi kerana penulis perlu menyelusuri pelbagai pengalaman orang serta memilih potongan ayat-ayat suci juga hadith pilihan.Maka,usaha sebegini wajar dihargai,diwar-warkan.Syukran kepada penulis dan team penerbitan.

Istimewanya buku itu:
Sebenarnya buku itu merupakan pemberian daripada suami.Walaupun saya yang memilihnya di antara ratusan buku-buku lain di bahagian motivasi di kedai buku Popular(cawangan Amcorp Mall,PJ),tetapi beliaulah yang membayarnya(syukran ya Akhi).Sebagai ahli Popular sekian lama,maka saya tidak pernah membeli sebuah buku dalam satu-satu masa dan hari itu saya telah memborong beberapa siri motivasi lain yang insyaAllah akan saya nukilkan ringkasannya satu-persatu.

Kenapa buku Motivasi?
Sejak lama dulu,buku motivasi bukanlah pilihan utama saya jika ke kedai buku.Pada kebiasaannya saya akan memilih buku berunsur ilmiah,keagamaan serta novel motivasi.Buku pertama berunsur motivasi yang saya miliki ialah Seteguh Tekad karangan guru yang saya hormati:Prof Dr Sidek Baba yang lebih mesra dengan panggilan Cikgu.Itupun saya telah beberapa kali meminjamnya daripada seorang teman.Saya cuma membelinya sekitar 4 Disember 2009(ulangtahun pernikahan kali ke 5)ketika guru saya itu menyampaikan ilmu dalam satu wacana pendidikan anjuran Fakulti Pendidikan tempat saya berkhidmat.Sementelah saya menguruskan bahagian pendaftaran peserta,peluang bertemu beliau memberi saya kesempatan bertanya khabar,membeli buku serta mendapatkan tandatangannya di halaman pertama buku tersebut.Itulah buku pertama motivasi yang saya miliki!

Buku karangan siapa?
Walaubagaimanapun,saya bukan termasuk dalam kategori devoted pada penulis tertentu.Sebelum inipun,saya telah membuat ulasan tentang bacaan saya untuk buku:"Supaya Gelisah Bernilai Ibadah".Kebanyakan yang menjadi koleksi motivasi saya sekarang adalah berdasarkan profil mereka dalam bidang masing-masing serta penelitian saya sendiri ketika memilih di toko kegemaran.Pada masa akan datang,insyaAllah saya akan mengulas dua buku karangan Dr HM Tuah Iskandar termasuk yang terkini iaitu Cipta Syurga di Hati.

Lain-lain buku.
Selain itu,mudah-mudahan saya juga diberi kesempatan untuk mengulas bacaan saya tentang kompilasi pelbagai cerita sebelum dan selepas perkahwinan dari Majalah Pesona Pengantin dan Majalah Seri Dewi dan Keluarga.Ia merupakan karangan penulis yang menyentuh naluri saya iaitu Tn Abd Jalil Ali berjudul Asam Garam Gula & Kopi..Ringkasnya saya memang tidak hanya tertumpu kepada satu penulis sahaja,tetapi ia masih lagi berkisar kisah pengalaman yang memberi motivasi dan inspirasi dan tazkirah menyentuh hati buat saya.

Kenapa buku berunsur motivasi?
Selain majalah Solusi pemberian suami,saya turut memilih untuk membaca buku motivasi.Ia rentetan daripada peristiwa mengalami satu ujian kecil,iaitu kehilangan bayi lelaki saya,allahyarham Muhammad Fathi April lalu.Pemergian bayi yang dikandung sekian sembilan bulan itu,bahkan anak lelaki pertama saya dan suami memang mengesankan.Bukan tidak menerima ketentuan dariNya,tetapi ingin menghiburkan hati serta menguatkan semangat dengan membaca pengalaman mereka yang pernah menempuh ujian yang pelbagai.Selain menatap mushafNya,bacaan sebegini memberi kelapangan hati dan rasa syukur yang tinggi kerana membandingkan apa yang saya lalui cumalah ujian kecil berbanding dengan ujian yang lebih besar dihadapi oleh orang lain.

Membaca juga merupakan satu terapi minda yang baik.Selain memberi motivasi,ia juga menuntut pembaca meluangkan masa dan perhatiannya pada bacaan tersebut.Maka,dalam situasi saya,saya disibukkan dengan pembacaan dan tidak sempat untuk meratapi kehilangan,terbuai-buai dengan kenangan dan sebagainya.Yang penting kini ialah bagaimana untuk melihat ujian tersebut dari sudut yang positif dan menjadikan ia sebagai motivasi kepada orang lain yang mungkin turut merasai kepedihan atas sebab yang pelbagai.Membacalah,anda tidak akan rugi!

*************************************************************************************
Kredit untuk Tn Syed Alwi alAtas:

June 11, 2010 at 4:47am
Re: Bila Allah Menduga Kita

Salam. Terima kasih banyak Siti Rashidah sudah membaca buku itu dan saya bersyukur sekiranya buku itu dirasai sangat bermakna. Saya sudah membaca tulisan pada blog Siti tersebut beberapa hari lepas dan memuatnya kembali di dalam blog saya (http://www.facebook.com/l/27ff6;bilaallahmenduga.blogspot.com/2010/06/bacaan-bila-allah-menduga-kita-bamk.html) dan men-share tulisan tersebut di facebook. Mudah-mudahan Siti tidak berkeberatan (saya mencantumkan nama penulis asalnya berikut link ke blog Siti).

Saya suka membaca tulisan tersebut dan mengucapkan banyak terima kasih atas syor yang Siti buat. Dan sekarang ini saya baru mengetahui ternyata penulisnya baru mendapat dugaan, yaitu kehilangan anak. Saya teramat sedih mendengarnya dan turut mendoakan semoga Allah meringankan beban Siti dan keluarga dan mengganti kehilangan itu dengan sesuatu yang lebih baik.
*************************************************************************************
Mudah-mudah Allah memberi kebaikan atas usaha tuan,amin.

http://ukhtiez.blogspot.com/2010/06/syukranusaha-tuan-memang-wajar-dihargai.html?spref=fb

Tuesday, August 3, 2010

Sebuah Testimony dari Ryah Jasmi


BILA ALLAH MENDUGA KITA
Posted by Ryah Jasmi at 1:10 PM
THURSDAY, JULY 29, 2010

Alhamdulillah.

Entah macam mana lagi nak diluahkan, betapa bersyukurnya aku bila dipertemukan dengan sebuah naskah motivasi ini, apatah lagi disaat benar-benar memerlukan suatu petunjuk.

Ringkasnya begini.
Kepada yang mengikuti kebanyakan cerita aku dalam blog ni tau bagaimana aku struggle dengan banyak perkara dalam hidup. Bussiness yang tenggelam timbul, most probably tenggelam, family yang sedang 'berdingin' angkara salah faham dan sebagainya. Terlalu banyak perkara yang tak diingini berlaku, bukan seperti yang dirancang dan sampai satu tahap, aku terlalu kecewa. Terlalu kecewa. Menderita sungguh hati ini, tiap saat merintih kepada Yang Maha Esa, setiap saat. Setiap detik otak ligat berfikir, dimana silap, apa yang perlu dibuat, kepada siapa harus mengadu. Ingin berjumpa rakan-rakan, rasanya bukan itu yang aku mahu. Pasti kebanyakkannya ingin menjaga perasaan aku, dan hanya mendengar sedangkan waktu itu yang aku harapkan adalah kata-kata semangat atau teguran membina, supaya aku boleh perbaiki diri dan teruskan hidup. Setiap waktu, memohon tuhan berikan aku petunjuk.

Suami sangat memahami, namun kami juga terbelenggu dengan masalah bersama ini. Tahu ini DUGAAN, mengerti bahawa kami insan terpilih untuk berhdapan dengan dugaan ini, namun sampai satu ketika hati sudah tidak mampu menerima 'hadiah terhebat' ini lagi.

Sampailah pada satu ketika, hati aku tergerak memilih naskah ini, BILA ALLAH MENDUGA KITA sebagai santapan dan makanan jiwa. Asalnya, hanya dipilih untuk bacaan ringan, namun siapa sangka tulisan Syed Alwi Al-Attas ini benar-benar telah meresap dalam diri, dan menjadi kata-kata pengingat yang kukuh dan terikat kemas dalam ingatan.

Sungguh, seperti satu tamparan dipipi, untuk mengejutkan aku, betapa KESABARAN itulah jawapan terbaik terhadap DUGAAN. KESABARAN itulah senjata terhebat. Sedang aku amat sedar tentang janji allah, betapa kesabaran itu membawa kemenangan, namun bila digasak masalah sedikit, hilang punca jadinya. Lupa segalanya.

Syukur, kehadiran buku ini seperti seorang rakan, menjadi pengingat di saat memerlukan, san seperti bapa, memberi nasihat yang meresap ke jiwa. Buku in mengupas lebih dalam mengapa perlunya BERSABAR, dalam erti kata sebenar. Betapa SABAR itulah jawapan kepada hati yang asyik mempersoalkan urusan yang Maha Esa. Adat manusia, mudah buruk sangka terhadap tuhan, bila yang diusahakan menemui jalan buntu, sedangkan HASIL itu bukan urusan manusia. Betapa memahami TAKDIR itu penting, supaya tidak terburu-buru mempersoalkan Tuhan 'dimana silap saya'.

Naskah ini ibarat makanan jiwa. Mengerti dengan sebaiknya rahsia KESABABARAN dan KESYUKURAN, dan membuat jiwa kembali tenteram. Lupakan tentang kekurangan yang ada, walau terdapat ayat yang berulang dan contoh methapor yang kurang baik, namun mesejnya tetap sampai. Jika dibaca dan dilaksanakan, hasilnya sungguh luar biasa. Dan percayalah, bila hati telah redha, minda lebih rasional, maka banyak perkara yang boleh difahami dan dilihat dari perspektif positif.

Syukur!


http://mamaijazdiary.blogspot.com/2010/07/bila-allah-menduga-kita.html

Thursday, July 22, 2010

Bila Allah s.w.t menduga kita - Amira Nabilah


Bila Allah s.w.t menduga kita...
POSTED BY AMIRA NABILAH AT 12:58 AM
SUNDAY, JULY 4, 2010
Pernahkah anda menghadapi masalah dalam hidup? Sudah tentu pernah bukan? Tiada seorang pun yang terkecuali dari menghadapi masalah dalam hidupnya. Bukan sahaja pernah malah setiap waktu kita sering didatangi persoalan dan masalah hidup. Bukankah begitu? Adakah anda sekalian yang sepanjang hidup anda tidak pernah menghadapi masalah? Tentunya tidak ada kan? Satu-satunya tempat di mana manusia tidak akan berdepan dengan masalah hanyalah di syurga. Sementara di dunia ini, masalah merupakan sahabat karib yang selalu menemani perjalanan hidup kita. Sejak lahir ke dunia ini, kita sudah menghadapi masalah. Bayi yang lahir ke dunia, sebagaimana ibu yang melahirkan akan berasa sakit dan tidak selesa. Pada detik-detik pertama kehidupannya di dunia, manusia sudah pun berdepan dengan masalah. Begitu juga dengan hari-hari yang seterusnya, manusia akan berdepan dengan masalah yang melanda sana sini. Jadi renungkanlah.

http://amiranabilah.blogspot.com/2010/07/bila-allah-swt-menduga-kita_04.html

Wednesday, July 21, 2010

Bila Allah Menduga


Bila Allah Menduga
oleh Kehelan pada 1:04 PM
Thursday, July 15, 2010

Al Salam Alaykum

dalam hidup kita, semua manusia tak dapat lari dari segala dugaan dan ujian... tidak semestinya diuji dengan kesusahan, malah juga kesenangan... tidak dapat ujian dan dugaan yg kecil, diujiNya kita dgn sehebat2 ujian...

tipulah kalau ada yg mengatakan, dia tak pernah diduga... tak pernah diuji...

kata John F. Kennedy: Do not pray for easy lives. Pray to be stronger.

cuma, yg membezakan ialah bagaimana kita menerima dugaan dan ujian yg ditakdirkan itu? ada yg positif, ada yg negatif dan terus berputus asa dgn rahmat Tuhan...

bersyukurlah... dgn setiap ujian dan dugaan yg menimpa, tandanya kita masih lg dalam Rahmat dan Kasih Sayang Yg Esa... ujian dan dugaan yg dtg bukan sia-sia, bukan saja-saja...

aku tak habis lg baca buku ni... cuma sahabat aku, Saliza Diana a.k.a Sally yg baru mendirikan rumahtangga bulan lepas sedang diuji... ibunya, diserang angin ahmar sebelah badan... aku pikir mungkin sbb kepenatan selepas kenduri... skrg terlantar di HKL...

aku juga pernah mengalami situasi begini... ayahanda tersayang, diserang angin ahmar ketika memandu lori, 30/08/2003... aku ingt lg! tp alhamdulillah... selepas beberapa bulan, ayah aku perlahan2 kembali pulih... walopun tak seperti dulu, semakin hari semakin baik... malah, semasa upacara konvokesyen aku pada 06/08/2004, ayah aku dapat datang... alhamdulillah!

org tua kita mmg akan hilang semangat... akan rasa down sangat2! sbg contoh, semasa ayah aku di rumah menjalani proses pemulihan, rutin dia pagi2 selepas mandi dan sarapan, mesti dia duduk di depan rumah... aku mengintai! aku tgk matanya basah bergenang... tugas aku, ajak ayah aku berborak... tanya apa perkembangan... jangan bg dia ruang utk bersedih! kita bg dia semangat utk jalani hidup macam biasa... tanamkan azam utk tidak berputus harap... dan yg paling penting... doa dari kita utk org tua kita...

dan utk Sally, aku titipkan perkara yg sama... moga Sally tabah...

dugaan datang dan pergi...

Firman Allah:

"Diwajibkan atas kamu berperang, padahal berperang itu adalah sesuatu yg kamu benci. Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal dia amat baik bagimu dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal dia amat buruk bagimu. Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui." Al-Baqarah, ayat 216...


:::Hidup ini indah jika segalanya kerana Yang Maha Esa:::


http://kehelan.blogspot.com/2010/07/bila-allah-menduga.html

Sunday, July 11, 2010

Kisah si Anak Kecil


Kisah si Anak Kecil

By: Mohd Zamri

Pernahkah kita mendengar seorang anak kecil membantah keputusan orang tuanya? Orang tuanya memaksa dia makan ubat yang sangat pahit demi untuk menyembuhkan anaknya yang sedang sakit. Tetapi si anak kecil menangis dengan nada marah-marah. “Ibu jahat!” Pekiknya marah sambil menangis. Pada pendapat anda, adakah si ibu benar-benar seorang yang jahat atau si ibu sedang bertungkus lumus berusaha untuk kebaikan si anak itu? Ya saya yakin kita mempunyai jawapan yang sama. Si ibu sama sekali tidak berniat jahat pada si anak, malah dia hendak menyembuhkan anaknya dari penyakit yang merbahaya.

Jadi kenapa pula anak itu menangis dan marah-marah? Mengapa dia menuduh ibunya berlaku tidak baik padanya? Ya saya juga percaya, jawapan kita kali ini juga sama, kerana anak itu masih kecil dan tidak mengerti apa-apa. Kemampuan berfikir dan ilmu yang dimiliki si anak belum mampu menjadikannya memahami hakikat dari tindakan si ibu, sehingga kebaikan dilihat sebagai keburukan. Kelak jika si anak sudah dewasa, pasti dia memahami dan tidak lagi menyatakan bantahannya, malah dia akan menerimanya dengan penuh terima kasih. Semua kesakitan dan penderitaan adalah untuk kebaikan si anak itu. Walaupun menangis dan meronta minta dilepaskan, dia tetap akan disuntik dengan jarum suntikan. Semua itu demi kebaikannya, kebaikan yang belum difahaminya ketika itu. Kebaikan kadangkala terasa menyakitkan, ingatlah perkara itu baik-baik.

Kini perhatikanlah kehidupan kita seharian. Hitunglah keluhan-keluhan serta nada bantahan kita terhadapNya. Tidakkah kita dilihat seperti seorang anak kecil? Tidakkah kita merasa malu dengan keadaan diri seperti itu? Allah adalah Tuhan semesta alam, Tuhan yang Maha Mengetahui dan kita hanyalah hambaNya. Allah mengetahui dan pengetahuanNya tidak boleh dibandingkan dengan doktor atau ahli nujum sekalipun. Sebagai seorang hamba, kedudukan kita terhadapNya jauh lebih rendah dibandingkan kedudukan seorang anak dihadapan ibu atau doktor.

Sources: Bila Allah Menduga Kita; Syed Alwi Alatas

http://www.zamrii.com/2010/06/motivasi/kisah-si-anak-kecil/

Friday, July 9, 2010

Bila Allah Menduga Kita - Hasnila Jasni


Bila Allah Menduga Kita

By: HasNiLa JasNi

Buku "Bila Allah Menduga Kita" dibeli atas cadangan MkNi ku dr seorang sahabatnya di tempat kerja. Apabila dicadangkan kpdku tajuk bukunya, aku tahu ia satu buku yg mampu membangunkan jiwa yg gersang dgn pelbagai persoalan hidup yg penuh dgn cabaran. Apatah lg ia dr tulisan Syed Alwi Alatas dan penerbitnya dr Must Read Sdn. Bhd.

Penulis membawa kita mengenang peristiwa-peristiwa kehidupan sebenar yg dilalui oleh manusia-manusia yg kita 'kenal'. Sebagai contoh, peristiwa tsunami yg melanda Bandar Acheh pd 26 Disember 2004. Bagaimana mereka diragut oleh peristiwa yg penuh tragik itu. Betapa Allah SWT menguji mereka dgn musibah yg begitu besar. Kita lihat pula kpd peristiwa Qarun, seorang hartawan di zaman Firaun. Apakah dia mendapat kebaikan dr nikmat dan kesenangan yg dirasakan? Allah SWT telah benamkan Qarun dan hartanya ke dalam bumi. Ternyatalah, kesenangan yg dikecapi dalam kehidupan ini juga sebenarnya ujian dr Yang Maha Esa.

Aku pernah mengalami ujian yg bagiku cukup besar. Keputusan salah satu subjek pd semester akhirku jatuh. Aku pd awalnya amat terkejut dgn keputusan itu berasa amat kecewa. Aku rasakan seolah-olah tiada lagi peluang utk aku mencapai keputusan cemerlang pd peperiksaan akhir. Aku menangis sepuas-puasnya. Dunia ini bagiku sudah gelap. Namun aku gagahkan hati ini utk terus berjuang sehingga ke peperiksaan akhir. Berkat dr doa keluargaku, pertolongan dr sahabat-sahabatku juga kata-kata semangat mereka, akhirnya aku berjaya juga mendapatkan kembali keputusan yg cemerlang itu (walaupun agak menurun sedikit pencapaiannya akibat markah rendah dr subjek td). Benar kata seorang sahabatku, keputusan yg telah dibuat biarkan ia berlalu. Ia telah berlaku. Tetapi kuatkanlah diri utk perbaiki keputusan-keputusan subjek lain yg belum dibuat keputusannya lagi. Ya, aku tidak mengheret sama subjek-subjek lain utk turut jatuh keputusannya. Aku ambil pengajaran dr pengalaman perit itu. Akhirnya aku berjaya juga!
Alhamdulillah...

Itulah moralnya, Jangan berputus asa. Walau apapun yg terjadi kpd kita, tidak kira senang atau susahnya kehidupan yg kita lalui kita rasakan, yakin dan percayalah kpd Allah SWT dgn jawapanNya di kemudian hari. Dia yg Maha Mengetahui. Sentiasalah bersikap sabar, tabah, berdoa dan bertawakkal kpdNya. Dan yg paling penting, jangan bersangka buruk kpd Allah SWT. Pasti ada hikmah di sebalik setiap kejadian. Dia mahukan kita berfikir atas apa yg berlaku. Islam memberikan jalan dan sikap positif yg indah, terpulanglah kpd kita sendiri utk memahami dan mempraktikkannya supaya kita berjaya di dunia dan akhirat.

Yesterday is history
Tomorrow is mystery
and Today is a gift

http://hasnilajasni.blogspot.com/2010/07/bila-allah-menduga-kita.html

Sunday, July 4, 2010

Kisah sabar yang mengharukan

Kisah Sabar Yang Paling Mengagumkan

Oleh: Mamduh Farhan al-Buhairi
Dari Kaset Asbab Mansiah (Sebab-Sebab Yang Terlupakan)

Prof. Dr. Khalid al-Jubair penasehat spesialis bedah jantung dan urat nadi di rumah sakit al-Malik Khalid di Riyadh mengisahkan sebuah kisah pada sebuah seminar dengan tajuk Asbab Mansiah (Sebab-Sebab Yang Terlupakan). Mari sejenak kita merenung bersama, karena dalam kisah tersebut ada nasihat dan pelajaran yang sangat berharga bagi kita.

Sang dokter berkata:
Pada suatu hari -hari Selasa- aku melakukan operasi pada seorang anak berusia 2,5 tahun. Pada hari Rabu, anak tersebut berada di ruang ICU dalam keadaan segar dan sehat.

Pada hari Kamis pukul 11:15 -aku tidak melupakan waktu ini karena pentingnya kejadian tersebut- tiba-tiba salah seorang perawat mengabariku bahwa jantung dan pernafasan anak tersebut berhenti bekerja. Maka akupun pergi dengan cepat kepada anak tersebut, kemudian aku lakukan proses kejut jantung yang berlangsung selama 45 menit. Selama itu jantungnya tidak berfungsi, namun setelah itu Allah Subhanaahu wa Ta'ala menentukan agar jantungnya kembali berfungsi. Kamipun memuji Allah Subhanaahu wa Ta'ala .

Kemudian aku pergi untuk mengabarkan keadaannya kepada keluarganya, sebagaimana anda ketahui betapa sulit mengabarkan keadaan kepada keluarganya jika ternyata keadaannya buruk. Ini adalah hal tersulit yang harus dihadapi oleh seorang dokter. Akan tetapi ini adalah sebuah keharusan. Akupun bertanya tentang ayah si anak, tapi aku tidak mendapatinya. Aku hanya mendapati ibunya, lalu aku katakan kepadanya: "Penyebab berhentinya jantung putramu dari fungsinya adalah akibat pendarahan yang ada pada pangkal tenggorokan dan kami tidak mengetahui penyebabnya. Aku kira otaknya telah mati."

Coba tebak, kira-kira apa jawaban ibu tersebut?
Apakah dia berteriak? Apakah dia histeris? Apakah dia berkata: "Engkaulah penyebabnya!"

Dia tidak berbicara apapun dari semua itu bahkan dia berkata: "Alhamdulillah." Kemudian dia meninggalkanku dan pergi.

Sepuluh hari berlalu, mulailah sang anak bergerak-gerak. Kamipun memuji Allah Subhanaahu wa Ta'ala serta menyampaikan kabar gembira sebuah kebaikan yaitu bahwa keadaan otaknya telah berfungsi.

Pada hari ke-12, jantungnya kembali berhenti bekerja disebabkan oleh pendarahan tersebut. Kami pun melakukan proses kejut jantung selama 45 menit, dan jantungnya tidak bergerak. Maka akupun mengatakan kepada ibunya: "Kali ini menurutku tidak ada harapan lagi." Maka dia berkata: "Alhamdulillah, ya Allah jika dalam kesembuhannya ada kebaikan, maka sembuhkanlah dia wahai Rabbi."

Maka dengan memuji Allah, jantungnya kembali berfungsi, akan tetapi setelah itu jantung kembali berhenti sampai 6 kali hingga dengan ketentuan Allah Subhanaahu wa Ta'ala spesialis THT berhasil menghentikan pendarahan tersebut, dan jantungnya kembali berfungsi.

Berlalulah sekarang 3,5 bulan, dan anak tersebut dalam keadaan koma, tidak bergerak. Kemudian setiap kali dia mulai bergerak dia terkena semacam pembengkakan bernanah aneh yang besar di kepalanya, yang aku belum pernah melihat semisalnya. Maka kami katakan kepada sang ibu bahwa putra anda akan meninggal. Jika dia bisa selamat dari kegagalan jantung yang berulang-ulang, maka dia tidak akan bisa selamat dengan adanya semacam pembengkakan di kepalanya. Maka sang ibu berkata: "Alhamdulillah." Kemudian meninggalkanku dan pergi. Setelah itu, kami melakukan usaha untuk merubah keadaan segera dengan melakukan operasi otak dan urat syaraf serta berusaha untuk menyembuhkan sang anak. Tiga minggu kemudian, dengan karunia Allah Subhanaahu wa Ta'ala , dia tersembuhkan dari pembengkakan tersebut, akan tetapi dia belum bergerak.

Dua minggu kemudian, darahnya terkena racun aneh yang menjadikan suhunya 41,2oC. maka kukatakan kepada sang ibu: "Sesungguhnya otak putra ibu berada dalam bahaya besar, saya kira tidak ada harapan sembuh." Maka dia berkata dengan penuh kesabaran dan keyakinan: "Alhamdulillah, ya Allah, jika pada kesembuhannya terdapat kebaikan, maka sembuhkanlah dia."

Setelah aku kabarkan kepada ibu anak tersebut tentang keadaan putranya yang terbaring di atas ranjang nomor 5, aku pergi ke pasien lain yang terbaring di ranjang nomor 6 untuk menganalisanya. Tiba-tiba ibu pasien nomor 6 tersebut menagis histeris seraya berkata: "Wahai dokter, kemari, wahai dokter suhu badannya 37,6o, dia akan mati, dia akan mati." Maka kukatakan kepadanya dengan penuh heran: "Lihatlah ibu anak yang terbaring di ranjang no 5, suhu badannya 41o lebih sementara dia bersabar dan memuji Allah." Maka berkatalah ibu pasien no. 6 tentang ibu tersebut: "Wanita itu tidak waras dan tidak sadar."

Maka aku mengingat sebuah hadits Rasulullah Sholallohu 'alaihi wa sallam yang indah lagi agung:
(طُوْبَى لِلْغُرَبَاِء) "Beruntunglah orang-orang yang asing." Sebuah kalimat yang terdiri dari dua kata, akan tetapi keduanya menggoncangkan ummat. Selama 23 tahun bekerja di rumah sakit aku belum pernah melihat dalam hidupku orang sabar seperti ibu ini kecuali dua orang saja.

Selang beberapa waktu setelah itu ia mengalami gagal ginjal, maka kami katakan kepada sang ibu: "Tidak ada harapan kali ini, dia tidak akan selamat." Maka dia menjawab dengan sabar dan bertawakkal kepada Allah: "Alhamdulillah." Seraya meninggalkanku seperti biasa dan pergi.

Sekarang kami memasuki minggu terakhir dari bulan keempat, dan anak tersebut telah tersembuhkan dari keracunan. Kemudian saat memasuki pada bulan kelima, dia terserang penyakit aneh yang aku belum pernah melihatnya selama hidupku, radang ganas pada selaput pembungkus jantung di sekitar dada yang mencakup tulang-tulang dada dan seluruh daerah di sekitarnya. Dimana keadaan ini memaksaku untuk membuka dadanya dan terpaksa menjadikan jantungnya dalam keadaan terbuka. Sekiranya kami mengganti alat bantu, anda akan melihat jantungnya berdenyut di hadapan anda..

Saat kondisi anak tersebut sampai pada tingkatan ini aku berkata kepada sang ibu: "Sudah, yang ini tidak mungkin disembuhkan lagi, aku tidak berharap. Keadaannya semakin gawat." Diapun berkata: "Alhamdulillah." Sebagaimana kebiasaannya, tanpa berkata apapun selainnya.

Kemudian berlalulah 6,5 bulan, anak tersebut keluar dari ruang operasi dalam keadaan tidak berbicara, melihat, mendengar, bergerak dan tertawa. Sementara dadanya dalam keadaan terbuka yang memungkinkan bagi anda untuk melihat jantungnya berdenyut di hadapan anda, dan ibunyalah yang membantu mengganti alat-alat bantu di jantung putranya dengan penuh sabar dan berharap pahala.

Apakah anda tahu apa yang terjadi setelah itu?
Sebelum kukabarkan kepada anda, apakah yang anda kira dari keselamatan anak tersebut yang telah melalui segala macam ujian berat, hal gawat, rasa sakit dan beberapa penyakit yang aneh dan kompleks? Menurut anda kira-kira apa yang akan dilakukan oleh sang ibu yang sabar terhadap sang putra di hadapannya yang berada di ambang kubur itu? Kondisi yang dia tidak punya kuasa apa-apa kecuali hanya berdo'a, dan merendahkan diri kepada Allah Subhanaahu wa Ta'ala ?

Tahukah anda apa yang terjadi terhadap anak yang mungkin bagi anda untuk melihat jantungnya berdenyut di hadapan anda 2,5 bulan kemudian?

Anak tersebut telah sembuh sempurna dengan rahmat Allah Subhanaahu wa Ta'ala sebagai balasan bagi sang ibu yang shalihah tersebut. Sekarang anak tersebut telah berlari dan dapat menyalip ibunya dengan kedua kakinya, seakan-akan tidak ada sesuatupun yang pernah menimpanya. Dia telah kembali seperti sedia kala, dalam keadaan sembuh dan sehat.

Kisah ini tidaklah berhenti sampai di sini, apa yang membuatku menangis bukanlah ini, yang membuatku menangis adalah apa yang terjadi kemudian.

Satu setengah tahun setelah anak tersebut keluar dari rumah sakit, salah seorang kawan di bagian operasi mengabarkan kepadaku bahwa ada seorang laki-laki berserta istri bersama dua orang anak ingin melihat anda. Maka kukatakan kepadanya: "Siapakah mereka?" Dia menjawab, "tidak mengenal mereka."

Akupun pergi untuk melihat mereka, ternyata mereka adalah ayah dan ibu dari anak yang dulu kami operasi. Umurnya sekarang 5 tahun seperti bunga dalam keadaan sehat, seakan-akan tidak pernah terkena apapun, dan juga bersama mereka seorang bayi berumur 4 bulan.

Aku menyambut mereka, dan bertanya kepada sang ayah dengan canda tentang bayi baru yang digendong oleh ibunya, apakah dia anak yang ke-13 atau 14? Diapun melihat kepadaku dengan senyuman aneh, kemudian dia berkata: "Ini adalah anak yang kedua, sedang anak pertama adalah anak yang dulu anda operasi, dia adalah anak pertama yang datang kepada kami setelah 17 tahun mandul. Setelah kami diberi rizki dengannya, dia tertimpa penyakit seperti yang telah anda ketahui sendiri."

Aku tidak mampu menguasai jiwaku, kedua mataku penuh dengan air mata. Tanpa sadar aku menyeret laki-laki tersebut dengan tangannya kemudian aku masukkan ke dalam ruanganku dan bertanya tentang istrinya. Kukatakan kepadanya: "Siapakah istrimu yang mampu bersabar dengan penuh kesabaran atas putranya yang baru datang setelah 17 tahun mandul? Haruslah hatinya bukan hati yang gersang, bahkan hati yang subur dengan keimanan terhadap Allah Subhanaahu wa Ta'ala ."

Tahukah anda apa yang dia katakan?
Diamlah bersamaku wahai saudara-saudariku, terutama kepada anda wahai saudari-saudari yang mulia, cukuplah anda bisa berbangga pada zaman ini ada seorang wanita muslimah yang seperti dia.

Sang suami berkata: "Aku menikahi wanita tersebut 19 tahun yang lalu, sejak masa itu dia tidak pernah meninggalkan shalat malam kecuali dengan udzur syar'i. Aku tidak pernah menyaksikannya berghibah (menggunjing), namimah (adu domba), tidak juga dusta. Jika aku keluar dari rumah atau aku pulang ke rumah, dia membukakan pintu untukku, mendo'akanku, menyambutku, serta melakukan tugas-tugasnya dengan segenap kecintaan, tanggung jawab, akhlak dan kasih sayang."

Sang suami menyempurnakan ceritanya dengan berkata: "Wahai dokter, dengan segenap akhlak dan kasih sayang yang dia berikan kepadaku, aku tidak mampu untuk membuka satu mataku terhadapnya karena malu." Maka kukatakan kepadanya: "Wanita seperti dia berhak mendapatkan perlakuan darimu seperti itu."

Sumber: Majalah Qiblati edisi 1 th. III

http://qiblati.com/majalah/kisah-sabar-yang-paling-mengagumkan,detail-21-299

Thursday, July 1, 2010

The Window


The Window

Two men, both seriously ill, occupied the same hospital room. One man was allowed to sit up in his bed for an hour a day to drain the fluids from his lungs. His bed was next to the room's only window. The other man had to spend all his time flat on his back.

The men talked for hours on end. They spoke of their wives and families, their homes, their jobs, their involvement in the military service, where they had been on vacation. And every afternoon when the man in the bed next to the window could sit up, he would pass the time by describing to his roommate all the things he could see outside the window.

The man in the other bed would live for those one-hour periods where his world would be broadened and enlivened by all the activity and color of the outside world. The window overlooked a park with a lovely lake, the man had said. Ducks and swans played on the water while children sailed their model boats. Lovers walked arm in arm amid flowers of every color of the rainbow. Grand old trees graced the landscape, and a fine view of the city skyline could be seen in the distance. As the man by the window described all this in exquisite detail, the man on the other side of the room would close his eyes and imagine the picturesque scene.

One warm afternoon the man by the window described a parade passing by. Although the other man could not hear the band, he could see it in his mind's eye as the gentleman by the window portrayed it with descriptive words. Unexpectedly, an alien thought entered his head: Why should hehave all the pleasure of seeing everything while I never get to see anything? It didn't seem fair. As the thought fermented, the man felt ashamed at first. But as the days passed and he missed seeing more sights, his envy eroded into resentment and soon turned him sour. He began to brood and found himself unable to sleep. He should be by that window - and that thought now controlled his life.

Late one night, as he lay staring at the ceiling, the man by the window began to cough. He was choking on the fluid in his lungs. The other man watched in the dimly lit room as the struggling man by the window groped for the button to call for help. Listening from across the room, he never moved, never pushed his own button which would have brought the nurse running. In less than five minutes, the coughing and choking stopped, along with the sound of breathing. Now, there was only silence--deathly silence.

The following morning, the day nurse arrived to bring water for their baths. When she found the lifeless body of the man by the window, she was saddened and called the hospital attendant to take it away--no words, no fuss. As soon as it seemed appropriate, the man asked if he could be moved next to the window. The nurse was happy to make the switch and after making sure he was comfortable, she left him alone.

Slowly, painfully, he propped himself up on one elbow to take his first look. Finally, he would have the joy of seeing it all himself. He strained to slowly turn to look out the window beside the bed. It faced a blank wall.

Moral of the story:
- Make other people happy, but don’t lie to them
- Don’t feel envy to others; be satisfied with everything we have.

Wednesday, June 30, 2010

Highly Recommended!!!


Highly Recommended!!!

POSTED BY FAZI AT 12:31 PM

THURSDAY, JUNE 24, 2010

Pregnant kali ni saya suka sangat membaca buku2 motivasi dan keagamaan...kalau kuar g mana2 kompom mesti ada 2-3 buku yang akan saya beli...Antara koleksi buku yang saya suka adalah buku ini "BILA ALLAH MENDUGA KITA" hasil penulisan "Syed Alwi Alatas"
Dah banyak kali saya repeat baca buku ni, dah naik lunyai dah....Highly recommended for uols guys...


Banyak ilmu/ keinsafan/ketenangan yang saya dapat hasil dari pembacaan buku ini..specially bila di saat kita down sangat2 tatkala di uji oleh Allah...semua input yang ada dalam buku ni memang best sesangat..


Setelah saya ulangi bacaan buku ini, antara apa yang dapat saya rumuskan ialah:-

"Dugaan dari Allah tidaklah semestinya dugaan yang berbentuk dukacita / kecewa, memperolehi nikmat dan rezeki yang melimpah-ruah juga merupakan salah satu bentuk 'dugaan' Allah pada kita, Dia ingin menguji sejauh mana dan bagaimana kita bijak menggunakan 'nikmat' itu.."

Kalaupun ada org yg hidupnya terus melonjak naik dan tidak pernah jatuh, tu tak bermakna dia tak diuji sama skali. Boleh jadi keuntungan dan keseronokkan itulah yg menjd ujian dlm hidup dia. Mungkin kejayaan itu melalaikan dan menghancurkan dirinya disaat2 akhir. Orang yang naik terlalu tinggi pun bole jatuh terhempas dan lebih terasa 'sakitnya' jika dibandingkan dengan org lain.."


Since dah khatam byk kali buku ni, saya lebih berhati2 dalam menjalani kehidupan dan senantiasa merujuk pada Yang Esa dalam membuat perhitungan utk jalani kehidupan yg penuh dgn dugaan dan ujian..


Go n get this book..murah je Rm19.90..memang berbaloi n tak rugi jika memilikinya..cewah...
Sharing is caring :)

http://anugerahmah.blogspot.com/2010/06/love-this-book.html

Bila Allah Menduga Kita - Hermony


Bila Allah Menduga Kita

By: Hermony


Alhamdulilah,lam 2 hari,buku "BILA ALLAH MENDUGA KITA" habis aku baca.... Banyak benda ada lam buku ni..apa yang menarik ialah pengisian buku ni..
banyak contoh kisah2 benar yang dapat membuka mata aku tentang kesulitan yang orang lain hadapi.. Kata Syed Alwi Alatas,kita harus bersedia untuk menghadapi segala ujian bkn memikirkan apa ujian yang bakal kita tempuhi..bt0l3..

Dugaan yang Allah berikan kepada aku tidak seteruk dugaan yang Allah berikan kepada orang lain.. kata Syed Alwi Alatas lagi,kita sejak kecil lagi sudah menerima dugaan dari Allah..Contoh:masa kita kecil2 dlu,masa mula2 nk blaj0 jalan dlu..Allah duga kita,nk b0leh berjalan tu,asyik jatuh bgn,jatuh bgn..then,nangis..dugaan la tu..

S0,buat teman2..beli dan bacalah buku ni..xsemestinya buku ni,buku2 motivasi lain pn b0leh..
untuk f0llowers ~Al0ne~..bc jgn xbc..haha

Thanks t0 "ehem2"sbb dah bg buku ni sempena bufday I hari tu..ia bnyk membantu..thn lps bg whiteboard,juga bnyk membantu coz thn lps aku PMR,bnyk conteng2..hee
Kamu amat mengerti aku!Luv u..

Yang menekan keyboard itu aku, Hermony at 11:02 PM

http://mysoulsound.blogspot.com/2010/06/bila-allah-menduga-kita.html

Tuesday, June 29, 2010

BUTTERFLY


BUTTERFLY

A man found a cocoon of a butterfly. One day a small opening appeared. He sat and watched the butterfly for several hours as it struggled to force its body through that little hole. Then it seemed to stop making any progress. It appeared as if it had gotten as far as it could, and it could go no further.

So the man decided to help the butterfly. He took a pair of scissors and snipped off the remaining bit of the cocoon.

The butterfly then emerged easily. But it had a swollen body and small, shriveled wings.

The man continued to watch the butterfly because he expected that, at any moment, the wings would enlarge and expand to be able to support the body, which would contract in time.

Neither happened! In fact, the butterfly spent the rest of its life crawling around with a swollen body and shriveled wings. It never was able to fly.

What the man, in his kindness and haste, did not understand was that the restricting cocoon and the struggle required for the butterfly to get through the tiny opening were God's way of forcing fluid from the body of the butterfly into its wings so that it would be ready for flight once it achieved its freedom from the cocoon.

Sometimes struggles are exactly what we need in our lives. If God allowed us to go through our lives without any obstacles, it would cripple us.

We would not be as strong as what we could have been. We could never fly!

Monday, June 21, 2010

Bersama Penulis di MPH Alpha Angle Wangsa Maju


Bersama Penulis di MPH Alpha Angle Wangsa Maju

Pada hari Ahad lepas, bersamaan 20 June 2010, pk. 14.00, diadakan perjumpaan dengan dua penulis buku Mustread di MPH Alpha Angle, Wangsa Maju. Kedua penulis ini, Alwi Alatas dan Rozzani Din, adalah penulis buku-buku best seller. Pengacara untuk program ini adalah Suffian, salah seorang ahli dari kumpulan Nasheed Saujana. Ia membuatkan program ini menjadi lebih menarik untuk diikuti.

Syed Alwi Alatas, penulis buku 'Bila Allah Menduga Kita,' mendahului untuk membentangkan isi buku beliau. Selepas itu diikuti dengan pembentangan oleh Rozzani Din, penulis buku 'Bongkar Misteri Tarikh Lahir Anda.' Program berjalan dengan baik dan lancar. Hadirin duduk di tempat yang telah disediakan. Ada juga pengunjung-pengunjung Alpha Angle yang berhenti sebentar untuk mendengarkan pembentangan yang disampaikan oleh dua penulis tersebut. Selepas program, pengunjung yang membeli buku tidak melepaskan peluang untuk mendapatkan tanda tangan penulis.

Thursday, June 17, 2010

Sabar vs syukur?


Sabar vs syukur?
By: Wanzafalis
5 06 2010

Pernah saya tuliskan dalam entry terdahulu, bagaimana susahnya untuk bersabar…sungguh perit sekali perkataan sabar….janganlah ada di antara kita yang cukup takbur untuk mengatakan dirinya seorang penyabar…..tunggulah sehingga anda diduga…sebaliknya sentiasalah berdoa agar Allah memberikan kita kesabaran….saya sendiri masih lagi bertatih mencari makna sabar dan kekuatan bagi mendapatkan sabar…..sabar yang berkaitan dengan iman….sekarang saya tahu betapa lemahnya iman saya kerana selepas hampir setahun saya masih lemah…masih menangisi dan masih penuh dendam….

Berbalik kepada isu kita…bagaimana memperolehi sabar semasa menghadapi dugaan musibah……dan bagaimana untuk tidak lupa bersyukur ketika didatangi dugaan nikmat?

Ujian Allah bukan sahaja semasa kita ditimpa kecelakaan…ramai yang lupa bahawa ujianNya juga datang dalam bentuk kesenangan, kenikmatan, kekayaan, kemasyhuran dan segala kemudahan…..pada masa itu adakah kita masih ingat akan Allah? Adakah kita masih ingat untuk bersyukur kepada Ya Razaq dan Ya Fattah? Atau kita leka dengan segala keuntungan yang kita rasa datang dari pada usaha kuat kita sendiri yang bekerja siang dan malam? Sedarkah kita bahawa di atas segala kurniaan itu ada tanggungjawab yang besar menunggu kita dan Allah sentiasa memerhatikan apa yang kita lakukan.

Hai….biasalah manusia yang pelupa…..apabila diberi kesenangan, kita takbur dengan mengatakan ia adalah hasil usaha diri bla…bla….tapi kalau ditimpa kesusahan kita mengadu…wahai Tuhan kenapa aku diuji dengan ujian ini?…..ampunilah kami ya Allah.

Buku “Bila Allah Menduga Kita” karya Syed Alwi Al-Atas mengupas isu syukur dan sabar ini secara terperinci.Kalau ada kelapangan masa dan rezeki, saya cadangkan kawan-kawan untuk mencari buku ini dan menikmati kupasan berhikmah beliau.

Sama-samalah kita berdoa agar Allah menganugerahkan sifat sabar dan syukur kepada kita semua. InsyaAllah. Ya Allah, Ya Syakur, Ya Sabur.

http://wanzafalis.wordpress.com/2010/06/05/sabar-vs-syukur/

BILA ALLAH MENDUGA KITA - NUR RUZAINI

BILA ALLAH MENDUGA KITA
POSTED BY NUR RUZAINI AT 11:13 PM
SUNDAY, MAY 30, 2010

Salam semua :). Semoga kalian sihat2 selalu :). "BILA ALLAH MENDUGA KITA" satu tajuk yang sangat menarik yang ditulis oleh Syed Alwi Al-Attas. Buku ini bagus untuk tatapan rohani..penulisannya berbentuk cerita yang dikaitkan dengan kisah manusia pada zaman sekarang dan zaman Rasulullah dan sahabat2nya.

Setiap cerita yang terdapat dalam buku itu ada kaitan dengan diri kita..Allah sentiasa menguji umatnya walauapapun keadaan kita samada miskin, kaya, bahagia, duka, susah atau pun senang. Kita perlu redha dengan setiap apa yang terjadi kerana disebalik ujian itu ada hikmahnya.
Okeylah, sampai disini saje :). untuk mengetahui isi buku tu kena lah beli ye :) Selamat membaca! (^_^). Alhamdulillah buku itu telah kusampaikan kepada yang menerima..hehe.

LABELS: CERITA, MAKANAN DIRI

http://didikilmu.blogspot.com/2010/05/bila-allah-menduga-kita.html

Sunday, June 13, 2010

Bedah buku di Kajang


Bedah buku di Kajang

Hari Ahad lepas, 13 June 2010, pk. 10.00-12.00, diadakan program bedah buku 'Bila Allah Menduga Kita' yang diselenggarakan oleh Forum Komunikasi Muslimah (FOKMA) di Kajang, Malaysia. Peserta khusus Muslimah dan kebanyakan para pekerja kilang. Alhamdulillah, program berjalan lancar, banyak yang bertanya, dan banyak juga yang beli bukunya :).

IT'S SO MUCH BETTER TO GIVE!!!


IT'S SO MUCH BETTER TO GIVE!!!

A student was walking one day with his Sheikh (spiritual guide). As they went along they saw lying in the path a pair of old shoes, which belonged to an old man who was working in a field nearby. His work for that day was nearly done.

The student turned to the Sheikh saying: "Let us play a trick on the man: we will hide his shoes and conceal ourselves behind those bushes and wait to see his response when he cannot find them".

"My young friend" answered the Sheikh, " we should never amuse ourselves at the expense of the poor. You are rich and may give yourself a much greater pleasure by the means of this poor man. Put a coin in each shoe and then we will hide and watch how this affects him".

So it was and they hid behind some bushes.

The poor man finished his work and came to the path where he had left his coat and shoes. While putting his coat on he slipped his foot into one of his shoes. Feeling something hard he stooped down to feel what it was and he found a coin.

Astonishment and wonder were upon his face. He gazed at the coin, turned it around and around looking at it again and again. He then looked all around but could see no one. He put the money in his pocket and proceeded to put the other shoe on; but his surprise was doubled on finding the other coin.

His feelings overcame him; he fell upon his knees, looked up to heaven and uttered aloud a fervent thanksgiving to Allah Almighty in which he spoke of his wife, sick and helpless and his children without bread whom this timely bounty from some unknown hand would save from perishing.

The student stood there deeply affected and tears filled his eyes. "Now" said the Sheikh, "Are you not much better pleased than if you had played your trick?"

The youth replied, "You have taught me a lesson which I will never forget. I feel now the truth of these words, which I never understood before: "It is more blessed to give than to receive".

And whatever you spend for spendings (e.g., in Sadaqah – charity, etc. for Allâh's Cause) or whatever vow you make, be sure Allâh knows it all.
And for the Zâlimûn (wrong-doers, etc.) there are no helpers. (Al-Baqarah 2:270)

وَمَا أَنفَقْتُم مِّن نَّفَقَةٍ أَوْ نَذَرْتُم مِّن نَّذْرٍ فَإِنَّ اللّهَ يَعْلَمُهُ وَمَا لِلظَّالِمِينَ مِنْ أَنصَارٍ

[2:270] And whatever alms you give or (whatever) vow you vow, surely Allah knows it; and the unjust shall have no helpers.

قَوْلٌ مَّعْرُوفٌ وَمَغْفِرَةٌ خَيْرٌ مِّن صَدَقَةٍ يَتْبَعُهَا أَذًى وَاللّهُ غَنِيٌّ حَلِيمٌ

[2:263] Kind speech and forgiveness is better than charity followed by injury; and Allah is Self-sufficient, Forbearing.

http://sudjanamihardja.multiply.com/journal/item/600/IT_SO_MUCH_BETTER_TO_GIVE?replies_read=4

Thursday, June 10, 2010

Takdir


Takdir
Posted by muhammad safwan on Sunday, May 30, 2010
Labels: agama
Assalamua'laikum!

Pada hari ini, saya ingin menulis tentang apa yang telah saya baca walaupun tidak habis lagi dalam sebuah buku yang saya pasti masih berada dalam pasaran tempatan terutamanya di kedai-kedai buku seperti Popular. Buku tersebut bertajuk 'Bila Allah Menduga Kita'. Buku ini menceritakan kita yang masih ragu-ragu tentang takdir yang selama ini ditentukan oleh Rabbul 'Izzah kepada umat Islam malah kepada sekalian manusia.

Wahai saudara//saudari sekalian, kita sebagai seorang insan yang menganut agama suci Islam seharusnya sedar dan mengetahui bahawa kita sudah ditakdirkan oleh Allah dalam sesuatu perkara. Oleh itu saranan saya, janganlah kita menyalahi atau memburukkan takdirNya. Setiap manusia pasti mempunyai rintangan dan masalah yang menimpa mereka setiap hari. Tidak kira miskin atau kaya, susah atau senang, pasti masalah akan tetap menjelma dari setiap sudut kehidupan manusia yang kerdil ini.

Allah Yang Maha Berkuasa Lagi Maha Mengetahui segala apa yang berlaku dalam segenap kehidupan manusia. Allah telah menetapkan takdir pada diri seseorang supaya mereka menjadi lebih teguh dan kekal iman mereka kepada Allah. Takdir tersebut merangkumi pelbagai aspek yang jikalau difikirkan dalam-dalam akan menyebabkan kita tersesat selama-lamanya di dalamnya seperti kata Sayyid Mursalin yang melarang manusia untuk terlalu menyelami dan membicara permasalahan ini. Tanapa memikirkan hal-hal yang boleh membawa kepada dosa, cukuplah kita percaya dan beriman rukun iman yang keenam, Percaya pada Qadak dan Qadar sebagai medium dan bukti kita percaya takdir itu hanya di tangan Allah dan ia adalah benar.

http://blogsafwan.blogspot.com/2010/05/takdir-episode-1.html

Sudah Game Overkah?


Sudah Game Overkah ?

POSTED BY AL-FAKIR HAMIDI AT 11:35 PM

MONDAY, MAY 17, 2010

Assalamualaikum...

Para pembaca yang dikasihi sekalian,
moga2 kita semua berada dibawah Rahmat-Nya yang Maha Indah.


Hidup tidak pernah sunyi dari ujian,
tapi Allah tidak pernah tinggalkan hamba-Nya bersendirian.
Kita semua percaya akan kenyataan ini,
tapi, mampukah kita bertindak seperti ke-percaya-an kita ini?
Atau sekadar percaya dengan lisan,
dan bermonolog dalam hati, tanpa disertai dengan amalan (tindakan)?

--------------------------------------------------

PALESTINE WEEK tamat.
Dunia sedikit ringan terasa,
fikiran terasa lebih tenang,
banyak masa terluang,
aman, begitu aman sekali.

Tapi, terdetik di hati,
"Kenapa tiba2 dunia ini berasa amat tenang?"
Minda kembali gelisah,
bukan resah bermasalah,
tapi gelisah mencari jawapan kepada persoalan akan hikmah 'ketenangan' ini.

Haha...
aku ketawa sendirian.
Masakan tidak, bila berserabut dengan masalah, aku mengeluh,
Bila mendapat 'ketenangan', aku tetap mengeluh.
Hamidi Hamidi, kenapalah kau ni.

Aku mengeluh bukannya apa,
aku takut, campur hairan,
bukankah Allah akan menguji hamba-Nya untuk mengetahui iman mereka?
"Apakah manusia mengira bahawa mereka akan dibiarkan hanya dengan mengatakan: Kami telah beriman, dan mereka tidak diuji" (Surah Al-'Ankabut,29: 2)

Aku capai "Bila Allah Menduga Kita",
sebuah buku, karya Pak Alwi, atau nama penuhnya Syed Alwi AlAtas,
cuba mencari solusi kepada persoalan di minda ini.

Aku tertarik dengan satu kata-kata yang terdapat dalam buku ini,
kata-kata dari F.Kennedy (kalau tidak silap), katanya : "don't pray for easy life, but pray to be strong".
Kata-kata yang ringkas, tapi penuh makna.

---------------------------------

Habis? Apa kaitannya dengan persoalan yang bermain di minda ini?
Apa kena-mengena kata-kata itu dengan 'ketenangan' yang ada ini?

Hatiku bertambah lega,
kegelisahan semakin surut,
sedikit demi sedikit,
membuatkan bibir ini kembali mengukir senyuman.
PUAS.

---------------------------------

Kerana Allah bukan penghukum,
"Maka Allah sama sekali tidak berlaku zalim kepada mereka, tetapi merekalah yang berlaku zalim kepada diri mereka sendiri" (Surah Ar-Rum, 30: 9)


Tapi DIA itu Maha Pengasih, Maha Penyayang, Maha Lembut.
"Segala puji-pujian itu (hanya layak) bagi Allah, Tuhan sekalian alam, Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang" (Surah Al-Fatihah,1: 1-2)


--------------------------------

Masih tidak faham? Apa yang saya cuba utarakan?
Biar saya jelaskan sedikit lagi.

'Ketenangan' itu adalah nikmat Allah,
tiada siapa yang dapat menyangkalnya,
lebih-lebih lagi bagi mereka yang beriman.

Allah itu Maha Pengasih, DIA tidak selalunya menguji hamba-Nya dengan kesakitan,
tapi juga memberi 'ketenangan' sebagai balasan untuk hamba-Nya.
Tapi, pada masa yang sama,
nikmat-nikmat ini juga adalah sebahagian daripada ujian-Nya,
melihat, siapa yang bersyukur.

"Pray to be strong".
Allah memberi masa untuk kita bersedia,
memohon, untuk menjadi kuat.
Sebagai persediaan untuk ujian mendatang.

'Ketenangan' adalah nikmat yang indah,
tapi, jika disia-siakan akan menjadi satu kerugian yang besar.

Jadi, gunakanlah ia sebaiknya.
Pada masa kamu terasa tenang,


angkatlah tanganmu, dan berkata:
"Alhamdulillah... Terima kasih Allah...
Ya Allah, sesungguhnya nikmat ketenangan ini bukanlah nikmat sebarangan, hanya mereka yang terpilih sahaja akan mendapatkannya. Terima kasih Ya Allah, Ya Rabb...
Ya Allah, aku tahu, Engkau tidak akan membiarkan aku mengucapkan "Aku telah beriman" sebelum Engkau mengujiku, dan aku tahu, ujian-Mu setimpal dengan imanku. Engkau berfirman :"Tidaklah seseorang itu diberati (diuji) melainkan yang sepadan dengannya".
Ya Allah, aku juga mengerti, bahawa mereka yang memegang amanah da'wah, tidak sama dengan golongan awam, yang bersenang-lenang dengan dunia yang fana ini.
Ya Allah, aku tahu, suatu hari nanti, aku akan ditimpa ujian yang lebih berat, lebih berat daripada ujian sebelum aku terlibat dengan kerja-kerja da'wah ini...
Tapi Ya Allah, aku tidak mahu gagal dalam ujian-Mu, oleh itu Ya Rabb, Ya Tuhanku, berikanlah aku sedikit kekuatan, agar aku bisa lulus dalam ujian-Mu yang mendatang kelak. Ujian itu, sudah pasti tidak sama dengan ujian-ujian sebelumnya, lebih mencabar, sukar dan penuh muslihat. Tapi yang pasti, lebih besar pula ganjarannya.
Oleh itu, aku pohon sebagai hamba-Mu yang lemah, akan kekuatan, agar aku bisa mengawal diri, dari berputus asa dari rahmat-Mu ditengah-tengah ujian itu. Berikanlah ku kekuatan,.. Ya Allah!"


--------------------------------

Nampaknya permainan belum berakhir lagi.
Permainan masih berlangsung,

Pasti ada yang bertanya, permainan apa?
Aku jawab, bukankah dunia itu permainan semata-mata?
Dan akhirat itu yang kekal...

So, jawapannya ialah:
"The game is not over yet!"

Jadi teruskanlah berjuang!
Ingat, dalam permainan, hanya ada dua penamat sahaja,
Menang atau Kalah, tiada yang ketiga...
Paradise or Hell...

Kamu yang menentukan.
"Hari ini, lambang hari esokmu!"


Assalamualaikum.
"Always remember ALLAH"
LABELS: DAKWAH, DOA, PERSOALAN

http://hamidi-muslim.blogspot.com/2010/05/sudah-game-over-kah.html

Wednesday, June 9, 2010

Lessons Learned


Lessons Learned

by: Author Unknown, Source Unknown

One day, the father of a very wealthy family took his son on a trip to the country with the express purpose of showing him how poor people live.
They spent a couple of days and nights on the farm of what would be considered a very poor family.

On their return from their trip, the father asked his son, “How was the trip?”

“It was great, Dad.”

“Did you see how poor people live?” the father asked.

“Oh yeah,” said the son.

“So, tell me, what did you learn from the trip?” asked the father.

The son answered: “I saw that we have one dog and they had four. We have a pool that reaches to the middle of our garden and they have a creek that has no end. We have imported lanterns in our garden and they have the stars at night. Our patio reaches to the front yard and they have the whole horizon.

“We have a small piece of land to live on and they have fields that go beyond our sight.

“We have servants who serve us, but they serve others. We buy our food, but they grow theirs.

“We have walls around our property to protect us, they have friends to protect them.”

The boy’s father was speechless.

Then his son added, “Thanks Dad for showing me how poor we are.”

http://www.inspirationalstories.com/16/1625.html

Monday, June 7, 2010

Bacaan: Bila Allah Menduga Kita (BAMK)


Bacaan: Bila Allah Menduga Kita(BAMK)

By: Ukhtie Rashidah

Salam ukhuwwah.

Alhamdulillah akhirnya dengan jihad yang agak tinggi,berjaya juga saya tamatkan bacaan Bila Allah Menduga Kita.Buku yang diperolehi dari bahagian Motivasi di Kedai Buku Popular ini berharga RM 19.90(jika tanpa diskaun ahli).Buku ini merupakan tulisan Syed Alwi Alatas dan terbitan Must Read Sdn Bhd.Buku ini juga merupakan antara buku terlaris jualannya di rangkaian kedai buku MPH sebaris dengan La Tahzan Gadisku:)

Secara peribadi,buku BAMK ini tampak mudah dibaca.Walaubagaimanapun,saya mengambil sedikit masa untuk menghabiskannya kerana cuba merenung satu demi satu pengkisahan di dalamnya selain diselang-seli dengan bacaan buku-buku lain.Di dalam buku ini pelbagai rencah kehidupan manusia digambarkan sebagai ujian dan dugaan daripada Allah SWT.Selalunya kita sering melihat kedukaan dan kehilangan itu sebagai ujian atau dugaan,namun tanpa kita sedar sebenarnya dugaan dari kebahagiaan dan kesenangan juga bukanlah sedikit.Buku ini pada saya dapat membantu kita melihat bagaimana keadaan personaliti atau individu tertentu yang dihujani kemewahan dan kesenangan sedangkan pada satu ketika didatangi ujian.Apa yang ingin ditonjolkan bukan sekadar ingin memberitahu hidup ini penuh dengan ujian dan cabaran,tetapi bagaimanakah kita melihat tiap-tiap ujian yang kita perolehi.Dan ternyata individu yang digambarkan dalam juduk ini cekal dan tabah.Selayaknya dijadikan iktibar!

Seperti dinyatakan tadi,buku ini juga diselitkan kisah benar dan tauladan yang boleh diambil daripadanya.Selain itu,setiap bab disertakan intisari tafsiran Al-Qur'an serta hadith terpilih berkaitan sesuatu perkara.Dalam masa yang sama serba-sedikit buku ini dapat memberi kekuatan bagi mereka yang merasakan diri sedang ditimpa ujian dan merasakan ia amat berat sekali dan tidak tertanggung lagi.Apapun pada saya,benarlah apa yang difirmankan oleh Allah SWT di dalm kalamNya:.."Allah tidak akan menguji hambaNya melainkan menurut kemampuan hamba itu sendiri"

Kita juga dibawa untuk berfikir untuk bersangka baik dengan Allah SWT dengan tiap-tiap ketentuan yang dilimpahiNya.Sama ada kita suka atau tidak tentang sesuai,kita perlu menerimanya dengan redha dan bersyukur dengan nikmatnya yang tak bertepi.Benarlah,kita wajar melihat dari sisi yang terlindung atas segala ketentuan yang kita alami.Subhanallah.

Pada saya,buku ini sesuai dijadikan hadiah buat saudara atau teman yang sedang berada dalam kesedihan.Dalam keadaan sedemikian,mereka pasti memerlukan kekuatan untuk meneruskan kehidupannya selepas melalui satu peristiwa atau pengalaman besar dalam hidupnya.MAka sewajarnya hati mereka diubat dengan hiburan yang bersih sebegini.Ia mampu mengingatkan kita tentang hakikat takdir yang ditentukan oleh ilahi

Jadi saya menyarankan supaya sahabat semua menginfakkan sedikit peruntukkan untuk mendapatkan buku ini samada untuk bacaan sendiri ataupun hadiah buat yang tersayang.Teringin untuk saya menghadiahkan buku ini buat bonda tercinta yang masih pilu di atas pemergian anakandanya yang tersayang,Allahyarham Ahmad Rashdan!

Anda juga boleh mendapatkan keterangan lanjut tentang buku terbitan must read di http://buku2-mustread.blogspot.com.atau layari http://www.mustread.com.my/

*Catatan ini adalah pandangan peribadi dan tidak menyedok mana-mana bahagian dalam buku terbabit:)

Bersyukurlah,Bila Allah Menduga Kita,sebenarnya kita semakin kuat untuk meniti hidup ini walaupun tanpa kita ketahui apa akan terjadi pada keesokan hari"

Meminjam kata-kata nasihat dari seorang sahabat"Ujian teori hanya memerlukan sebatang pensil dan beberapa helai kertas, sedangkan ujian amali memerlukan seluruh kehidupan mencakupi jiwa dan raga"-Ustaz Shafiee.Benarlah katanya itu.Sangat-sangat benar!.

http://ukhtiez.blogspot.com/2010/06/bacaanbila-allah-menduga-kitabamk.html?zx=31c38564c5297cc7

Sunday, June 6, 2010

Bedah Buku 'Bila Allah Menduga Kita' di Sungai Long


Pengajian/ Bedah Buku di Sungai Long, Kajang

Pengajian di Sungai Long ini berlangsung hari Sabtu, 5 June 2010, pk. 10.00-12.00. Pengajian membahas isi buku 'Bila Allah Menduga Kita,' kajian tentang penerimaan terhadap taqdir Allah, serta sikap sabar dan syukur. Peserta berjumlah belasan orang, bapak-bapak, ibu-ibu, dan anak-anak (dalam gambar ibu-ibu tidak tampak). Peserta merupakan keluarga ekspatriate dari Indonesia yang bekerja di Malaysia. Alhamdulillah, program berjalan lancar. Program dilanjutkan dengan tanya jawab dan diskusi, lalu ditutup dengan makan siang. Mudah-mudahan program ini menambah pemahaman dan sikap positif para peserta yang hadir.

Thursday, May 27, 2010

Bila Allah Menduga Kita - Best Seller


Alhamdulillah, Bila Allah Menduga Kita is still around in the best-sellers list. The caption was from Berita Harian.

http://www.mustread.com.my/index.php/component/content/article/34-berita/127-bila-allah-menduga-kita-dan-la-tahzan-gadisku-terlaris.html

Bila Allah Menduga Kita - Linda Amin


Bila Allah Menduga Kita

Review by Linda Amin

Buku yang saya baca ini, mendapat tempat ke-10 dalam ranking MPH buku tempatan terlaris yang disiarkan di akhbar NST beberapa hari lepas.

Penulis mengajak pembaca untuk menambah iman terhadap qada' dan qadar iaitu rukun iman yang keenam. Selain daripada dalil Al-Quran dan hadith sahih yang digunakan, penulis juga menggarapkan pelbagai kisah ulama' terdahulu, tokoh barat dan juga pengalaman beliau sendiri. Buku ini amat menarik untuk memotivasikan kembali jiwa yang ditimpa musibah dan untuk menambah kesyukuran kita pada Allah SWT. Tidak keterlaluan untuk saya katakan jika buku ini sebaik La Tahzan hasil karya Dr 'Aidh Al-Qarni.

Ingin saya kongsikan salah sebuah kisah yang dimuatkan oleh penulis dalam bab Iman Terhadap takdir.

Ibnu Taimiyah bercerita mengenai seorang menteri yang selalu menjawaba 'baik' setiap kali ditanya pendapatnya mengenai sesuatu. Suatu hari menteri ini menghadiri acara makan malam bersama raja. Ketika sedang memotong buah, raja dengan tidak sengaja telah terpotong jarinya. Baginda berasa amat sakit. Raja pun bertanya pada menteri di sebelahnya tentang kejadian yang baru sahaja dialaminya.

"Baik, wahai Raja," Jawab menteri itu tanpa keraguan

"Apa? Kamu katakan ini baik?" Raja terperanjat dengan jawapan itu.

"Ya, wahai Raja. Itu baik"

Raja sangat marah dengan jawapan itu. Mana mungkin jarinya yang luka parah seperti itu dianggap menterinya sebagai hal yang baik? Maka dia memerintahkan menteri itu ditangkap dan dipenjarakan. Kemudian Raja mengunjungi menterinya di penjara dan bertanya padanya,"Sekarang, apa pendapatmu tentang keadaanmu sendiri, masih mahu berada dalam penjara seperti ini?"

"Baik wahai Raja," Jawab menteri itu tanpa ragu-ragu.

Mendengar jawapan itu, raja menjadi semakin marah dan segera meninnggalkan menterinya sendirian di dalam penjara. Dia merasa menterinya itu sangat bodoh dan keterlaluan dalam memberikan pendapat. Beberapa hari kemudian, raja pergi berburu di dalam hutan dan ditemani menterinya yang lain kerana menteri yang biasa menemaninya telah dipenjarakan untuk menemani. Mereka pun berangkat dengan kuda menuju ke hutan. Oleh kerana menteri yang baru tidak biasa dengan cara raja menunggang kuda, akhirnya dia tertinggal jauh di belakang. Mereka terpisah dan raja sendiri telah tersesat di dalam hutan. Bukan hanya tersesat, raja juga ditangkap oleh sekumpulan penyembah berhala yang tinggal di dalam hutan itu.

Raja tersebut ditahan oleh para penyembah berhala dan ditetapkan oleh mereka sebagai korban untuk berhala mereka. Mereka melakukan upacara selama tujuh hari dan pada hari ketujuh mereka membawa raja ke tempat penyembahan. Saat raja sudah siap untuk dikorbankan, mereka melihat jari raja telah terpotong, lalu mereka menjadi ragu untuk mengorbankan raja.

" Kita hanya mempersembahkan yang terbaik dan sempurna pada berhala kita." Kata ketua suku yang memimpin upacara tersebut.

" Orang ini jarinya sudah terpotong, jadi dia tidak layak menjadi korban,"

Dengan ini mereka melepaskan raja tersebut dan baginda kembali ke kerajaannya dengan perasaan yang sangat gembira. Selang beberapa hari selepas peristiwa itu, raja teringat akan kata-kata menterinya. Dia segera ke penjara dan berkata pada menterinya itu,

" Apa yang kamu katakan waktu jari saya terpotong memang betul. Itu memang hal yang baik,"
Lalu raja menceritakan apa yang telah dialaminya hingga dia akhirnya selamat dari ancaman kematian. Menteri itu tersenyum sambil berkata,

"Saya berada di dalam penjara ini juga baik kerana jika saya pergi dengan raja pada hari itu, saya juga turut tertangkap. Tentu saya yang akan dijadikan korban kerana anggota tubuh saya lengkap dan tidak ada yang cacat."

Maka Ibnu Taimiyah menutup cerita ini dengan mengatakan,"Semua yang ditetapkan oleh Allah adalah baik,"

POSTED BY LINDA AMIN AT 4:28 PM
LABELS: BEDAH BUKU

http://linda-qibtiah.blogspot.com/2010/05/bila-allah-menduga-kita.html

Friday, May 21, 2010

Satu Keluarga Terpaksa Tinggal di Kandang Ayam

Satu Keluarga Terpaksa Tinggal di Kandang Ayam
Sabtu, 22 Mei 2010, 10:24 WIB

REPUBLIKA.CO.ID, PAMEKASAN--Warga Desa Branta, Kecamatan Tlanakan, Pamekasan, Madura, Jawa Timur yang selama ini tinggal di bekas kandang ayam karena tidak punya rumah, Sabtu (22/5), dikunjungi Bupati Pamekasan Kholilurrahman.

Kholilurrahman datang melihat tempat tinggal pasangan suami istri Mohammad Tamim (35) dan Muslihah (32) warga Dusun Tenjang, Desa Branta Pesisir, Kecamatan Tlanakan itu. "Kondisi seperti ini kok bisa luput dari pendataan saat ada bantuan rumah tidak layak huni baru-baru ini," kata Bupati saat melihat secara langsung kondisi rumah tempat tinggal Tamim dan keluarganya itu.

Di kandang berukuran sekitar 3x4 meter inilah Tamim bersama istri dan tiga orang anaknya, Milda (5), Ulfia Narafifah (9) dan Luluk Agustinah (10) tinggal.

Dengan ukuran yang sangat sempit, disitu juga Tamim dan keluarganya memasak. Panci, kompor dan baju menyatu menjadi satu. "Ya beginilah kehidupan kami sehari-hari," kata Muslihat kepada Bupati Kholilurrahman, dengan wajah tertunduk lesu.

Sebelum menghuni rumah yang merupakan bekas kandang ayam milik warga di dusun Tenjang itu, Tamim bersama istrinya Muslihah dan anak-anaknya hidup berpindah-pindah dari satu tempat ke tempat lain.

Tidak jarang mereka tidur di trotoar jalan dan seringkali diusir petugas."Setelah ada bekas kandang ayam yang kami tempati sekarang ini, kehidupan kami agak lebih tenang," kata suaminya Tamim.

Meski keluarga ini merupakan keluarga yang sangat miskin, ia luput dari pendataan bantuan rumah tidak layak huni yang dicanangkan pemerintah pada 2008 . Bahkan, bantuan beras untuk keluarga miskin (raskin) saja, hanya menerima empat kali.

"Soalnya saat pendataan dulu, mereka belum tinggal di kampung ini masih berpindah-pindah. Setelah ada tempat bekas kandang ayam ini, Pak Tamim dan keluarganya menetap dan menjadi warga Desa Branta," kata Kepala Desa Branta Pesisir, Misbahul Laila.

http://www.republika.co.id/berita/breaking-news/nusantara/10/05/22/116681-kasihankeluarga-terpaksa-tinggal-di-kandang-ayam

Wednesday, May 19, 2010

Kebahagiaan Anak Suku Kubu yang Lulus UN SMP


Kebahagiaan Anak Suku Kubu yang Lulus UN SMP

SP/Radesman Saragih

Bersudut (kiri) didampingi Wakil Kepala SMP Negeri 14 Tebo, Immardi (kanan) melihat hasil pengumuman UN SMP di sekolah itu, Sabtu (8/5).

Bersudut (17), berjingkrak kegirangan setelah melihat namanya muncul pada pengumuman kelulusan ujian nasional (UN) tingkat Sekolah Menengah Pertama (SMP) di papan pengumuman SMP Negeri 14 Kabupaten Tebo, Jambi, Sabtu (8/5) petang. Dia agak terpana seolah tak percaya bisa lulus UN.

Soalnya Bersudut hanyalah anak seorang warga kelompok masyarakat suku terasing, Suku Kubu atau Orang Rimba. Kemudian dia hanya sekolah di SMP Terbuka Desa Bangun Serenten Muaratabir, sekitar tiga jam perjalanan dari Kota Muaratebo, Kabupaten Tebo.

Bersudut yang di sekolahnya diberi nama Herman Jalil benar-benar merasa bangga karena dialah Orang Rimba pertama yang mampu meraih prestasi lulus SMP. Selain itu, Bersudut mampu mengimbangi prestasi 138 orang peserta UN di SMP Negeri 14 Tebo. Bahkan, Bersudut bisa mengalahkan prestasi tiga orang siswa SMP Negeri 14 Tebo yang gagal UN.

Nilai UN yang diraih Bersudut juga cukup lumayan dengan total 25,15. Untuk mata pelajaran Bahasa Indonesia, dia meraih nilai 6,8, Bahasa Inggris 5,6, Matematika 6,5, dan IPA 6,3.

Bersudut meraih prestasi hingga bisa lulus UN SMP penuh perjuangan. Sebagai anak Orang Rimba yang tinggal di Bernai Makekal Tengah, kawasan Taman Nasional Bukit Dua Belas (TNBD) Jambi, ia harus menempuh jarak 10 kilometer untuk belajar di sekolahnya. Kadang ia menggunakan sepeda motor, kadang berjalan kaki.

Namun, karena tekadnya yang kuat meraih pendidikan yang lebih tinggi, anak pertama dari tiga bersaudara ini tak kenal lelah untuk sekolah. Besudut mulai mengenal pendidikan sejak ia ikut sekolah alternatif yang digagas Komunitas Konservasi Indonesia (KKI ) Warung Informasi Konservasi (Warsi ) di kawasan Makekal TNBD Jambi tahun 1999.

Kala itu, Bersudut bersama anak rimba lainnya, mengikuti pendidikan memperkenalkan baca tulis hitung pada kelompok Orang Rimba dari Kelompok Bepak Bepiun di bawah kepemimpinan Tumenggung Ngukir.

Dari sekolah alternatif inilah muncul keinginannya untuk bersekolah yang lebih tinggi. Ini juga yang kemudian membawanya keluar dari TNBD dan diangkat anak oleh Orang Desa di Rantau Panjang Merangin. Bersudut disekolahkan di SD Negeri Rantau Panjang hingga menamatkan kelas 6.

Perhatian

Bersudut yang menjadi pusat perhatian pada saat pengumuman tersebut kepada wartawan mengisahkan, bawah dia pernah hendak sekolah SMP di Bangko, Kabupaten Merangin, Jambi. Tetapi gagal karena orangtuanya pindah (melangun) ke kawasan hutan di Tebo. Namun, motivasi Bersudut untuk bisa sekolah lebih tinggi lagi lulus SMP tidak terbendung. Dia pun ikut sekolah SMP Terbuka di Tebo. Sekolahnya di SMP Terbuka yang dikelola SMPN 14 Tebo kebetulan dekat dengan pemukiman Orang Rimba.

Dengan program SMP terbuka, Besudut tidak sekolah setiap hari, namun hanya sekali dalam seminggu. “Dengan sekali seminggu awak masih ado waktu bantu orang tuo motong para (menyadap karet), biso jugo bantu-bantu untuk kebutuhan sekolah awak,”katanya.
Menurutnya, dengan sekolah sekali seminggu ia lebih leluasa untuk keluar masuk rimba. “Kalau tiap hari sekolah di mana awak nak sekolah, jauh jugo masuk ka rombong awak tu,”paparnya.

Dikatakan, mata pelajaran yang digemari Besudut adalah Bahasa Indonesia dan yang kurang digemari adalah IPA. Namun untuk dalam menghadapi UN kemarin, ia belajar intensif. Buku paket dan bimbingan dari guru-gurunya sangat membantu Besudut dalam menghadapi ujiannya.

Keberhasilan Besudut ini tak lepas dari peran pihak SMP Negeri 14 Tebo yang juga mendukung pendidikan bagi Orang Rimba. Hal itu nampak dari keseriusan guru-guru di sekolah itu membimbing Bersudut hingga saat-saat menjelang UN.
“Kami berharap kebergasilan Besudut lulus SMP akan mendorong anak-anak Orang Rimba bisa bersekolah. Bersudut ibaratnya contoh bagi anak-anak Orang Rimba lainnya,” Wakil Kepala Sekolah SMPN 14 Tebo, Immardi .

Menurutnya, Besudut punya motivasi yang sangat tinggi. Dia tidak pernah mangkir ketika jadwal sekolahnya tiba. Dia juga cepat tanggap sehingga ia tidak terlalu kesulitan dalam belajar.

Bersudut mengatakan, seusai lulus SMP, Dia ingin melanjutkan sekolah ke tingkatan selanjutnya, SMA. “Saya ingin lanjut, SMA. Cuma saya masih agak ragu, apakah bisa masuk sekolah SMA biasa. Masalahnya biaya cukup mahal,”katanya.
Bersudut berharap ada dermawan yang mau membantunya bisa sekolah di SMA. Bersudut ingin sekolah di SMA 19 Tebo yang berada di Desa Pintas yang dekat dengan pemukiman orangtuanya.

Direktur (KKI Warsi)Jambi, Rakhmat Hidayat kepada SP mengatakan, pihaknya kini berupaya agar Bersudut mendapatkan bapak angkat untuk melanjutkan studi ke SMA. Selain itu diupayakan juga agar anak Orang Rimba yang pertama lulus SMP itu bisa melanjutkan pendidikan ke SMA melalui bantuan atau beasiswa pemerintah.
“Prestasi Bersudut bisa lolos UN SM merupakan salah satu hasil program pendidikan anak-anak Orang Rimba. Mudah-mudahan pemerintah dan dermawan melihat prestasi Bersudut ini dan mau memberikan bantuan untuk pendidikian anak-anak Orang Kubu,”katanya.

[SP/Radesman Saragih]

http://202.169.46.231/index.php?modul=news&detail=true&id=18233

Monday, May 17, 2010

Kisah Pedagang Gorengan Berlaba 90-120JT


Kisah Pedagang Gorengan Berlaba 90-120JT

Penjual makanan ini dikenal oleh orang Bandung dengan dua suku kata;
Gorengan Cendana. Sebuah tenda kaki lima menjual pisang, nanas, combro dan
bala-bala goreng, dengan letaknya di Jalan Cendana. Apakah yang membuatnya
istimewa?

"Kulit gorengannya garing dan bikin ketagihan. Rasanya khas jadi nggak
bosen-bosen," tutur Wiwi (22), seorang pembeli menuturkan pengalamannya.
Yusuf Amin (53) pria digambar disamping, dikenal sebagai pemilik Gorengan
Cendana, mengatakan rahasia gorengan buatannya memang sengaja dibuat kering
dan warnanya agak kecokelatan. Makanannya memang lebih pas diwaktu masih
hangat. Tapi, kata Yusuf, Gorengan Cendana dalam keadaan dingin pun akan
tetap nikmat. [detikbandung]

Yah kisah tentang Pak H.Yusuf Amin yang akan saya coba berbagi untuk para
pembaca. Yusuf Amin (54). Pemuda asal Cirebon (21) yang tidak lulus SD
menikah dengan gadis yang bernama Sumarni (14), dengan hanya bermodalkan
tekad Yusuf Amin muda terusberjuang mencari sesuap nasi, untuk menghidupi
sang istri tercinta.

Ketika sang Istri mengandung, sawah di daerahnya banyak yang kering karena
kemarau. Yusuf yang sehari-hari membantu orang tuanya yang sebagai buruh
tani pun menganggur. Tak tahan menganggur, Yusuf pun memutuskan untuk
merantau ke Bandung pada tahun 1975. Dengan bekal Rp. 500 untuk ongkos naik
bis, ia akhirnya pergi ke Bandung untuk mencari nafkah bermodal doa dari
istri, mertua dan orang tuanya."Saya pertama ke Bandung minta restu orang
tua, pidua'na (bahasa sunda artinya meminta doanya) supaya hidup saya
berkah. Waktu itu saya tidak minta harta. Itu mungkin dinamakan rejeki
berkah. Pendapatan sedikit, tapi cukup untuk yang lain. Apalagi pendapatan
banyak" kata Yusuf kepada tabloid al hikmah.

Berawal dari berjualan skoteng di Bandung, ia menginap di rumah kakak
sepupunya di Cihaurgeulis. Mulai seusai shalat isya sampai jam 2 malam Yusuf
pun mulai menjajakan dagangannya dari rumahnya sampai Gegerkalong. Saat itu
udara terasa sangat dingin di Bandung, Yusuf terus bersemangat guna
membiayai istrinya yang sedang hamil. Terus teringat dipikirannya untuk
terus berjualan demi membahagiakan istrinya. Rupiah demi rupiah dia simpan
di celengan kalengnya. Hingga pada 25 Agustus 1975 lahirlah seorang bayi
laki-laki buah cinta Yusuf dengan Istrinya, perjuangan 20 hari berjualan
sekoteng akhirnya dapat membiayai persalinan istrinya.

Saat anaknya berusia 8 bulan, Yusuf pun membawa keluarganya ke Bandung.
Tinggal di Haur Pancuh bekas jongko pasar yang tidak layak huni sebagai
tempat bermukim keluarganya. Dan membeli gerobak sekoteng seharga 4500 milik
temannya. Yusuf pun kembali berjualan sekoteng. Dua tahun berlalu ternyata
jerih payahnya belum mampu mensejahterakan keluarganya. Ia memiliki
cita-cita untuk menyekolahkan anak-anaknya hingga jenjang perkuliahan. Tentu
ini cita-cita yang luar biasa menurut saya, dengan kondisi pada waktu itu
memiliki cita-cita yang hebat untuk keluarganya.

Tahun 1977 akhirnya Yusuf beralih menjadi penjual Gorengan, dengan modal RP.
67500 untuk membeli gerobak dengan peralatannya. Ia pun berjualan di sekitar
Ciliwung kota Bandung. Tapi cuman bertahan sebentar ia pun pindah ke jalan
Cendana, karena melihat ada seorang ibu yang juga menjual gorengan disana.
Ia memulai usahanya sesudah shalat Dzuhur sampai jam 21.00. Bersama sang
istri dan anak pertamanya yang baru berusia 2 tahun ia memulai berdagang.

Hari pertama, Yusuf mengeluarkan modal Rp.4000 untuk belanja dan hasil
penjualannya hanya 400. Tapi itu bukan hal yang membuat Yusuf mengeluh dan
menyerah. Berkat ketekunan dan doa Yusuf berserta keluarganya. Penjualan
gorengan dari hari ke hari semakin bertambah hingga akhirnya bisa mencapai
balik modal. Yusuf dan keluarga yang selalu sholat tepat waktu dan terbiasa
berpuasa senin kamis plus shalat sunat taklupa ia kerjakan juga.

Mulai dari berjualan dengan sepi pembeli sampai dengan huhujanan sambil
dorong gerobak bersama istri, anaknya di masukan ke dalam gerobak dengan
beralaskan kardus. Ketekunan Yusuf dan keluarga akhirnya berbuah hasil pada
1983 yusuf dapat membeli rumah sederhana dan pada tahun 1988 ia pun dapat
berhaji berdua bersama isterinya. Sepulang dari Haji usahapun semakin laris.

Mulai dari orang biasa sampai konglemerat pernah merasakan gorengannya, kini
ia telah bisa menyekolahkan ke empat anaknya hingga perguruan tinggi. Dua
orang diantaranya menjadi dokter umum. Tak lupa ia pun membantu anak
saudaranya untuk bersekolah sampai perguruan tinggi. Rumah yusuf pun satu
diantaranya didedikasikan untuk kepentingan umat dan sisanya untuk
anak-anaknya serta karyawannya yang kini berjumlah 10 karyawan. Tak lupa
kepada orang tuanya pun dibangunkan rumah dan naik haji. Sampai memberikan
beberapa bidang tanah untuk digarap oleh saudara-saudaranya di Cirebon dan
memperkerjakan tetangganya yang menganggur. Semua yang ia lakukan bukan
hanya untuk dirinya pribadi tetapi untuk sesamanya dan mengharapkan ridho
dari Allah SWT.

Semua yang dilakukan saat Yusuf masih sangat sederhana, prinsipnya memberi
sesuatu tidak mesti menunggu kaya. "Tekad saya, Allah ngasih rejeki. Supaya
rejeki itu langgeng, maka harus berbagi dan memang terasa manfaatnya" ungkap
Yusup. Sampai saat ini ia mengaku meraup keuntungan 3-4 juta perhari atau
90-120 juta perbulan, Omset bisa naik berlipat-lipat saat bulan pernuh
berkah tiba (Ramadhan). Itulah perjalanan Haji Yusuf Amin, pedagang gorengan
di Cendana Bandung yang berbodal tekad yang kuat untuk membahagiakan
keluarganya, mencari rejeki yang berkah tentunya dengan cara yang halal.

Sumber: dari sebuah milis.

Rujukan lain: http://us.bandung.detik.com/read/2009/03/06/083128/1095293/679/gorengan-cendana-garing-bikin-nagih

Nenek 94 Tahun Berhasil Raih Gelar Sarjana


Salut, Nenek 94 Tahun Berhasil Raih Gelar Sarjana

Senin, 17 Mei 2010, 11:36 WIB

Hazel Soares (kanan) yang berusia 94 tahun tampak ditemani anaknya Matthew Soares (kiri) yang berusia 59 tahun dalam upacara wisuda.

REPUBLIKA.CO.ID, OAKLAND--Tak pernah ada kata terlambat untuk memperoleh gelar kesarjanaan. Buktinya, wanita berusia 94 tahun asal Amerika Serikat yang termasuk diantara 500 wisudawan dalam sebuah upacara di Mills College.

"Memang membutuhkan waktu lama bagi karena saya memiliki kehidupan yang sibuk. Akhirnya saya bisa melakukannya dan membuat saya merasa sangat bangga," ujar Hazel Soares.
Soares yang memiliki enam anak dan 40 cucu serta cicit itu tercatat sebagai orang kedua tertua yang meraih gelar sarjana.

Nola Ochs dari Kansas masih tercatat sebagai orang tertua meraih gelar sarjana dari Fort Hays State University tiga tahun lalu, pada usia 95 tahun, berdasarkan catatan Guinnes Book of World Records. Saat ini, Ochs yang berusia 98 tahun itu berhasil meraih gelar Master untuk studi liberal dari Fort Hays.
Terlahir di Richmond, California pada tahun 1915, Soares mengatakan dia ingin duduk di bangku kuliah setelah lulus dari Roosevelt High School in Oakland tahun 1932. Namun, saat itu terjadi krisis besar-besaran.

"Kecuali Anda memiliki bantuan, sangat mustahil untuk bisa masuk universitas. Namun, keinginan itu tidak pernah hilang," tuturnya.

Soares kemudian mengalami dua kali pernikahan dan membesarkan enam anak. Dia bekerja sebagai perawat dan penyedia jasa penyelenggara acara sebelum pensiun dan memutuskan untuk mengejar impiannya untuk meraih gelar sarjana.

Nenek tersebut harus menghabiskan enam tahun kursus di Chabot Collegge yang diselesaikannya pada usia 85 tahun. Kemudian, Soares masuk Mills College pada tahun 2007.

"Kami sangat kagum dan bangga terhadap keberhasilan ibu saya," ujar Regina Hungerford, anak bungsu Soares. "Hal terbesar yang diajarkannya, kita tidak pernah terlalu tua untuk belajar," tegasnya.
Para upacara wisudawan Sabtu (15/5), Soares secara khusus memperoleh ucapan selamat dari pembicara utama Universitas, Nancy Pelosi yang disambut dengan sorak sorai dari rekan-rekannya serta lebih dari 40 anggota keluarga yang hadir.
Soares mengaku tidak berencana bersantai-santai setelah meraih gelar tersebut. Memiliki gelar sarjana di bidang sejarah seni, dia berharap dapat bekerja di museum sekitar San Fransisco Bay.

Dia sendiri mengaku tidak mengetahui bagaimana memiliki umur panjang, mengingat tak ada anggota keluarganya yang berusia seperti dirinya. Soares mempercayai, hal itu terkait dengan kebiasaannya mengonsumsi banyak sayuran segar.

Kini Soares masih menyetir mobil sendiri dan memeriksakan kesehatannya hanya satu kali tiap tiga tahun. Dia mengaku, tak mengonsumsi obat-obatan apa pun.

"Tak ada alasan mengapa Anda tidak bisa kembali. Sebagian orang menyerah atau menunda idenya dengan alasan terlambat atau terlalu sulit. Mereka mungkin tidak menyadari, sekali Anda mencoba maka sangat menyenangkan kembali ke sekolah," ujarnya bersemangat.

http://www.republika.co.id/berita/senggang/unik/10/05/17/115874-salut-nenek-94-tahun-berhasil-raih-gelar-sarjana

Sunday, May 16, 2010

PENULIS MUST READ TERIMA ANUGERAH


PENULIS MUST READ TERIMA ANUGERAH
Friday, 02 April 2010 02:07 | Written by kahar |
_____________________________________________________________________________________________________________________________________________________________

PENULIS MUST READ TERIMA ANUGERAH

Semasa pelancaran buku 'Bila Zina Menjadi Budaya', pihak Must Read dengan bangganya telah memberi Anugerah Penghargaan Penerbit kepada penulis-penulis kami yang mana buku tulisan mereka telah mencatatkan penjualan yang memberangsangkan. Anugerah ini adalah sebagai penghargaan kami kepada penulis yang telah menerbitkan buku dibawah jenama Must Read juga sebagai galakan kepada mereka untuk berusaha lebih kuat bagi menghasilkan buku-buku yang lebih bermutu.
Dalam usaha kami bagi membantu perkembangan industri buku tanah air, pihak kami berpendapat perlu ada satu mekanisme galakan kepada penulis-penulis kita. Pihak kami berharap dengan adanya anugerah penghargaan kepada penulis ini akan mewujudkan satu motivasi kepada penulis-penulis agar berusaha dengan lebih gigih bagi menghasilkan buku yang berkualiti. Seterusnya dengan penghasilan buku yang berkualiti dapat memupuk sifat suka membaca di kalangan rakyat kita. InsyaAllah.

Dato' Hashim menyerahkan Anugerah Emas kepada En Rozzani Din penulis buku 'Bongkar Misteri Tarikh Lahir Anda'

Dato' Hashim menyerahkan Anugerah Penghargaan penerbit kepada En Ghazali Ibrahim penulis buku 'Urus Harta Sebelum Mati'

Penerima anugerah bergambar bersama Pengerusi Must Read dan Pengarah Urusan Must Read
Senarai penulis yang menerima anugerah adalah seperti berikut:

ANUGERAH EMAS
1. En Rozzani Din (Bongkar Misteri Tarikh Lahir Anda)
2. En Ann Wan Seng (Murtad: Jangan Pandang Sebelah Mata)

ANUGERAH PENGHARGAAN PENERBIT
1. Cik Siti Munazakiah (Diari Sufi)
2. Cik Diya Nordin ( Naqiah Khalida)
3. Pn Normala Kari (Cinta Adam Dan Hawa)
4. En Haniff ( Baitul Maqdis)
5. En Ghazali Ibrahim ( Urus Harta Sebelum Mati)
6. En Alwi Alatas ( Bila Allah Menduga Kita)
Oleh itu, pihak Must Read mempelawa kepada penulis-penulis yang berminat untuk menerbitkan bukunya dengan kami boleh menghubungi kami di admin@mustread.com.my .

http://www.mustread.com.my/index.php/component/content/article/34-berita/103-penulis-must-read-terima-anugerah.html

Bila Allah Menduga Kita – Ms Jaja

Bila Allah Menduga Kita – Ms Jaja
FRIDAY, MARCH 12, 2010

Salam,
Setiap apa yang berlaku dlm diri kita samada yang datang itu perkara yg baik ataupun satu musibah, kita kenalah terima dengan redha..setiap kejadian yg berlaku mempunyai hikmah di sebaliknya...bila direnungkan kembali apa yang musibah yg berlaku, diri kita berfikir dan merenung apa kesalahan kita sehingga kita ditimpa musibah. adakah musibah akan berlalu shja atau sebaliknya...cuma apa yg kita mampu berdoa kpd Allah SWT supaya kita dilindungi drpd perkara2 yg tidak elok..sama2lah muhasabah diri kita...sekian
POSTED BY MS. JAJA AT FRIDAY, MARCH 12, 2010
LABELS: MY DIARY TODAY

http://jajaisme.blogspot.com/2010/03/bila-allah-menduga-kita.html

Saturday, May 15, 2010

Kisah Pelajar yang Jadi Tulang Punggung Keluarga


Kisah Pelajar yang Jadi Tulang Punggung Keluarga

Sabtu, 15 Mei 2010, 08:53 WIB

Sri SuryaniREPUBLIKA.CO.ID,YOGYAKARTA--"Maaf, Mas, jam 4 aku harus ngajar TPA," katanya membuka percakapan. Dia terlihat lelah dan pucat. Memarkir sepedanya di halaman kantor Dompet Dhuafa Yogyakarta, gadis itu masih terengah-engah. "Mau minum?" saya menawarkan. "Terima kasih, saya sedang puasa sunnah Senin," jawabnya cepat. Hebat, batin saya. Perlahan dia menaruh tas gendongnya di kursi dan mulai bicara.

Gadis di depan saya adalah Sri Suryani. Dia baru 16 tahun dan saat ini sedang bersekolah di salah satu SMA favorit di Yogya. Di sekolah dia masuk 10 besar. Yanni, berbeda dengan anak seusianya yang sebagian besar masih asyik bersenang-senang menikmati masa remaja. Di usia remaja dia terpaksa menjadi tulang punggung dan kepala keluarga sejak 2008.

“Tahun 2006 ibu saya, Wiji Lestari, meninggal mendadak di usia 39 tahun, tanpa sebab apa-apa. Saya masih kelas 2 SMP. Saat itu saya sedang mengajar di TPA sore-sore dan tahu-tahu dikabari bahwa Ibu sudah nggak ada. Tahun 2008, bapak saya, Mujiwal (49), terkena stroke. Pekerjaannya sehari-hari sebagai buruh bangunan berhenti,” tuturnya lugas, seolah semua itu bukan masalah yang besar.

Sejak itu, Yanni seketika merangkap jadi kepala keluarga, membiayai dirinya berikut ayah dan Nugroho, adiknya yang masih SD. Untuk membiayai sekolahnya, dia berakit-rakit dari satu beasiswa ke beasiswa yang lain. Salah satunya dari Dompet Dhuafa Yogya, karena sebelumnya dia dibantu oleh BMT Beringharjo yang merupakan mitra DD Yogya. Beasiswa ini dia gunakan untuk membiayai sekolahnya.

Setiap hari Yanni berangkat ke sekolah dari rumahnya di Kampung Bangunrejo, Kelurahan Kricak, Kecamatan Tegalrejo, Kota Yogyakarta dengan sepeda. Selepas sekolah, dia mengajari adiknya menyelesaikan PR dan segera berangkat lagi mengajar TPA dan ke tempat privat sampai malam. Honornya relatif, rata-rata Rp 400 ribu sebulan kalau ditotal. Di dusun kecil itu, Yanni hanya tinggal bertiga, keluarga besar orang tuanya berada di Klaten.

"Saya tidak mau merepotkan dan menjadi beban bagi keluarga besar," katanya. Lalu kapan belajarnya? "Saya belajar setiap habis salat tahajud, jam 3 sampai jam 5. Setelah itu ya resik-resik dan menyiapkan kebutuhan Ayah dan adik," tuturnya. Dia mengaku walaupun hanya 2 jam belajar, sudah cukup untuk memahami materi. Hasilnya, pada setiap ujian semester, nilainya cukup memuaskan.

Ketika ditanya bagaimana reaksi teman-temannya dengan kondisinya, Yanni menjawab diplomatis, "Kalau mereka `kan kebanyakan kondisinya ideal, jadi tinggal belajar tok! Saya tetap berhubungan dengan baik dan menerima ajakan mereka selama tidak mengganggu amanah saya.” Selepas SMA tahun depan, cita-citanya hanya satu, masuk Fakultas Kedokteran UGM, menjadi dokter dan berkarya di bidang kesehatan. “Bismillah, semoga Allah meridai. Saya ingin jadi direktur sebuah rumah sakit gratis untuk orang miskin berskala internasional,” katanya berharap. Yanni mengaku sering membaca di koran, banyak keluarga miskin ditolak masuk rumah sakit karena jatah Jamkesmas habis.

“Itu yang salah siapa? Pemerintah atau siapa, saya ingin menolong mereka,” ucapnya menerawang. Cita-citanya untuk kuliah di Yogya bukan tanpa alasan. Ayah dan adiknya sangat butuh perhatiannya. Yanni sendiri sangat berharap, bisa membawa ayahnya ke rumah sakit mengobati stroke-nya, agar ayah nya bisa pulih kembali seperti sedia kala. Walaupun belum tahu bagaimana dia akan meraih cita-citanya, namun setidaknya Yanni sudah memiliki semangat baja dan mental tangguh yang jarang dimiliki bahkan oleh orang dewasa sekali pun.

http://www.republika.co.id/berita/breaking-news/nusantara/10/05/15/115718-kisah-pelajar-yang-jadi-tulang-punggung-keluarga

Wednesday, May 12, 2010

Untuk Renungan Semua..~Sharing is Caring~


Untuk Renungan Semua..~Sharing is Caring~

Posted by HepiUnited at 12:23 AM

Ngah boring cari serial number..aku bc motivasi2 yg leh menaikkan semangat..then terbaca la petikan ini..Ini adalah petikan dari buku "Bila Allah menduga kita" karya Syed Alwi Alatas...
mari kita sama-sama merenung sejenak...

Ibnu Taimiyyah bercerita tentang seorang menteri yang selalu menjawab ‘baik’ setiap kali ditanya pendapatnya tentang sesuatu. Suatu hari menteri ini menghadiri acara makan malam bersama Raja. Ketika sedang memotong buah, Raja dengan tidak sengaja telah mencederakan jari telunjuknya sendiri. Pisau yang dia gunakan untuk memotong buah telah menyebabkan jari telunjuknya terpotong dan merasa kesakitan. Raja pun bertanya bertanya kepada menteri yang duduk di sebelahnya tentang kejadian yang baru saja dialaminya.

“Baik wahai Raja” jawab menteri itu tanpa keraguan.
“Apa? Kamu katakan ini baik?” Raja terperanjat dengan jawapan itu.
“Ya wahai Raja. Itu baik.”

Raja sangat marah dengan jawapan itu. Mana mungkin jarinya yang luka parah seperti itu dianggap menterinya sebagai hal yang baik? Maka dia pun memerintahkan menteri itu ditangkap dan dimasukkan ke dalam penjara. Kemudian Raja mengunjungi menterinya di penjara dan bertanya padanya, “Sekarang, apa pendapatmu tentang keadaanmu sendiri, masih mahu berada di dalam penjara seperti ini?”

“Baik wahai Raja” jawab menteri itu tanpa ragu-ragu.

Mendengar jawapan itu, Raja menjadi semakin marah dan segera meninggalkannya dan segera meninggalkan menterinya sendirian di dalam penjara. Dia merasa menterinya itu sangat bodoh dan keterlaluan dalam memberikan pendapat. Beberapa hari kemudian, Raja pergi berburu di dalam hutan dan ditemani menterinya yang lain kerana menteri yang biasa menemaninya telah dipenjarakan. Mereka pun berangkat dengan kuda menuju ke hutan. Oleh kerana menteri yang baru tidak biasa dengan cara Raja menunggang kuda, akhirya dia tertinggal jauh di belakang. Mereka terpisah dan Raja sendiri akhirnya sesat di dalam hutan. Bukan hanya tersesat, raja juga ditangkap oleh sekumpulan penyembah berhala yang tinggal di dalam hutan tersebut.

Raja tersebut ditahan oleh para penyembah berhala dan mereka menetapkan Raja sebagai korban untuk berhala mereka. Mereka melakukan upacara selama tujuh hari dan pada hari ketujuh mereka membawa Raja ke tempat persembahan. Saat Raja sudah siap untuk dikorbankan, mereka melihat jari telunjuk raja terpotong, lalu mereka ragu untuk mengorbankan Raja.

“Kita hanya mempersembahkan yang terbaik dan sempurna pada berhala kita” kata ketua suku yang memimpin upacara tersebut. “Orang ini jari telunjuknya terpotong, jadi dia tidak layak menjadi korban”. Dengan itu, mereka melepaskan Raja tersebut dan beliau kembali ke kerajaannya dengan perasaan yang gembira. Selang beberapa hari peristiwa itu, Raja teringat akan kata-kata menterinya yang telah membuatnya marah ketika jarinya terpotong.

Dia segera ke penjara dan berkata kepada menteri itu, “Apa yang kamu katakan waktu jari saya terpotong memang betul. Itu memang hal yang baik”. Lalu dia pun menceritakan apa yang dialaminya hingga dia akhirnya selamat dari ancaman kematian. Menteri itu berkata, “Saya berada di dalam penjara ini juga baik kerana jika saya pergi dengan Raja pada hari itu, saya juga pasti turut tertangkap. Tentu saya akan dijadikan korban kerana anggota tubuh saya lengkap dan tidak ada yang cacat”.

Maka Ibnu Taimiyyah menutup cerita ini dengan mengatakan, “Semua yang ditetapkan oleh Allah adalah baik"

p/S: Sesungguhnya yang buruk itu dtg dr Kita n yang Baik itu dtg dr Allah..